Friday, January 21, 2011

Ini MLM Punya Cerita.. (Bahagian 2)

Sampai ajer aku kat rumah, housemate kitorang yang lain pun dah lena dan ada lagi masih tertonggok depan TV layan late night show TV3. Salah sorang daripada  senior aku pun tanyalah kat aku mana kitorang berdua melilau sampai balik lewat malam buta begini. Seperti yang dinasihatkan oleh member serumah aku tu, aku pun cakaplah yang kitorang sebenarnya jumpa member luar. Haha, kena sendiri pandai mau cover line la kan bro. Lepas dia tanya tu dengan selamba aku terus masuk bilik pastu tidur. Besok paginya, first class untuk aku sebagai pelajar Diploma Teknologi Maklumat dekat IPT aku. Inipun bukanlah kelas pertama aku kat kolej tu sebab aku dah menjalani sesi kelas modular selama dua bulan setengah coz aku dah daftar lagi awal semenjak sebulan aku mendapat keputusan SPM pada lewat April 2008.  Jadi dengan kehadiran aku dalam kelas modular ni selama dua bulan setengah ini dapatlah aku mengurangkan beban lebihan subjek semasa kelas semester nanti. Disamping itu, keistimewaan kelas modular ni juga adalah peluang keemasan bagi aku berkenalan dan berkawan dengan rakan sekolej belajar di kursus diploma yang berbeza dengan aku sendiri. Jadi dapatlah kami exchanging ideas dan layan kepala masing-masing.

Aku ni macam biasalah, dah sampai depan pintu bilik kuliah tunggu lecture sampai baru masuk kelas. So, aku dan budak satu course dengan aku bertenggeklah di koridor dengan budak sekuliah dengan aku sendiri. Kelainan dari modular adalah aku dapat nampak muka-muka baru yang aku belom pernah jumpa ketika satu modular dulu. Kebanyakan budak-budak yang bakal jadi teman sekuliah aku ni masuk kolej kemudian dari aku. Jadi konon-kononnyalah aku ni senior. Hehehe, bajet la sangat. Aku dengan depa pun beza sebulan ajer. Baiklah, sambung cerita berkenaan MLM balik. Aku pun tak borak langsung dengan teman sekuliah pasal benda ni langsung, sebab aku pun tak berapa konfiden nak buat semua ni. Bayar pendaftaran pun belum tentu aku nak jalankan bisnes langsung pun. Sekadar just join ajer. Buat pun belum tentu. Petang lepas habis kuliah hari pertama, baliklah aku ke rumah sewa seperti biasa. Lagipun rumah sewa aku belakang kampus ajer. Sesampainya aku di rumah rasanya seperti lain macam, tak seperti masa modular dulu. Yelah, dulu kawan aku ada laptop bolehlah aku lepaskan tekanan main game Counter Strike, dengar lagu dan layan video. Tapi sejak tu, takde lagi lah. Semacam tak bersemangat jer rasanya lagi dah. Macam biasalah, sampai ajer rumah aku tetap lepak jugak kat bilik dia. Kali ini dengan ketiadaan laptop mood dan environment -nya pun agak berbeza dari yang sebelumnya.


Kali ni, dia tanya aku sama ada aku betul convince nak join dia buat Luxor tu. Aku pun masa tu masih lagi dalam perasaan serba tak berapa konfiden. Yela, setakat bayar $60 buat pendaftaran tu aku laratlah. Tapi nak cari sampai $2000 untuk bayar produk tu dari mana aku nak kopak?. Aku bukannya mampu nak cari wang sebanyak tu lebih-lebih lagi dalam masa yang begitu singkat. Niat di hati aku pun semata nak tolong dia tebuskan balik laptop dia ajer. Pada aku, wang yang banyak melimpah-limpah langsung tak memberi makna pada aku pun. Kalau nak tanggung anak bini tu lain ceritalah. Memang wang tu adalah satu bentuk nafkah yang zahir bagi umat manusia. Lepak punya lepak, melangut punya melangut. Last2, si budak Zizi tu call aku datang ke rumah sewa aku tak berapa lama kemudian. Aku pun rasa tenanglah, yela manelah tau kot-kot dia boleh tolong aku bayarkan $2000 untuk produk Luxor tu. Aku manelah berduit, lagipun takkanlah upline liat sangat nak tolong downline kot. Kesianlah pada kami yang baru nak nak naik nie brader. Lepas si budak Zizi ni sampai dia pun masuklah sama-sama borak-borak dengan kami selama hampir 20 minit macam tu. Dia pun bagi taulah kalau nak bayar ansur-ansur pun tak mengapa asalkan dapat cari orang bawahan dulu. So, lepas tu aku dengan si Zizi ni teruslah sama-sama keluar rumah pergi ke bank cucuk keluar duit aku yang tak seberapa banyak tu. Dalam $100 jugaklah aku keluarkan, lagipun nasib baik aku dapat baki pinjaman PTPTN aku masa minggu tu. Kalau tak, memang payah aku nak keluarkan wang simpanan aku dalam CIMB tu.

Lepas bayar duit bank aku tadi dekat si Zizi tu aku pun baliklah ke rumah sewa aku. Sampai-sampai ajer aku terus jerang air panas dan buat Maggi Cup untuk mengalas perut yang dah tak makan sejak dari tengah hari tu . Bukan ape, segan kot aku nak makan kat medan selera depan kolej aku tu. Budak-budak makin ramai masa awal semester nie. Brader Shacklesmith ni plak, dah ler pemalu ngan awek.. :DD. Lepas aku isi perut petang Asar tu, member aku ni tanyer aku nak ikut ke tak pergi HQ Luxor kat Tropicana Damansara tu. Aku pun ape lagi, on jela. Mana tau kot-kot lah dapat makan free malam tu kan.

BERSAMBUNG

No comments:

Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget