Friday, September 5, 2014

Ten Reasons to Smash Capitalism

By Gary Engler rabble.ca
10. Capitalist corporations suffer from a personality disorder characterized by enduring antisocial behavior, diminished empathy and remorse, and are rewarded by shareholders for acting that way. If corporations could be sent to a criminal psychologist's office they'd be diagnosed as psychopaths and locked away forever.
9. Capitalism encourages greed. But greed is only good for capitalists. For normal people it is anti-social and soul-destroying, not to mention very bad for our communities, which rely on altruism, compassion and a generalized concern for others.
8. Capitalism is a system of minority privilege and class rule based on the private ownership of means of livelihood. This gives a few rich people the power to buy and sell jobs, which means they can build or destroy entire communities that depend on those jobs.

7. Capitalists praise freedom and individualism, but they destroy freedom and individualism for everyone but themselves. The vast majority of us who work for a living are daily asked to uncritically follow orders, to act as if we are machines, and limit our creativity to what profits our bosses.

Thursday, August 28, 2014

The Invention of Capitalism: How a Self-Sufficient Peasantry was Whipped Into Industrial Wage Slaves

“…everyone but an idiot knows that the lower classes must be kept poor, or they will never be industrious.”
—Arthur Young; 1771



Our popular economic wisdom says that capitalism equals freedom and free societies, right? Well, if you ever suspected that the logic is full of shit, then I’d recommend checking a book called The Invention of Capitalism, written by an economic historian named Michael Perelmen, who’s been exiled to Chico State, a redneck college in rural California, for his lack of freemarket friendliness. And Perelman has been putting his time in exile to damn good use, digging deep into the works and correspondence of Adam Smith and his contemporaries to write a history of the creation of capitalism that goes beyond superficial The Wealth of Nations fairy tale and straight to the source, allowing you to read the early capitalists, economists, philosophers, clergymen and statesmen in their own words. And it ain’t pretty.

Tuesday, August 5, 2014

Warkah 140711 Sempena Ramadan dan Syawal



Tanggal 11 Julai lalu adalah ulang tahun kelahiranku dimana usiaku kini menginjak 24 tahun. Pada masa kawan-kawan aku mengucapkan selamat hari lahir di Facebook,  aku pandang pula inbox Blackberry aku, tiada mesej birthday daripada mak dan siblings aku. Selalu tak macam ni, kenapa adakah aku sudah dilupakan?. Bila tiba waktu hari jadi mereka aku ada gatal tangan nak wish tak?. Haram, alasannya aku sibuk dengan bebanan kerja tugasan. Sedangkan adik angkat yang aku anggap sebagai mutiara dalam lubuk hati aku pun tak pernah wish aku langsung meskipun mereka banyak berhutang budi dan harta pada aku yang semestinya aku malas nak ungkit depan-depan. Mujur aku tersenyum seketika saat terpandang ucapan Jara, seorang gadis yang pernah menambat hatiku lebih 6 tahun dulu. Meskipun aku terlalu bodoh buat-buat tak tahu sebab dihantui fobia Shrek dan Princess Fiona berikutan saiz badan kami yang sangat berbeza.

Aku termenung mengenangkan nasib hidup aku pada waktu yang mendatang. Dengan gaya aku yang macam ni agaknya sampai bila aku boleh survive?. Jika ditakdirkan umurku melepasi usia 50 tahun maknanya sudah cukup untuk aku menghabiskan separuh usiaku di muka bumi ini. Ikutkan hati, aku sebenarnya bosan hidup di balik lingkungan vicinity Lembah Kelang ini. Bosan makan benda yang sama setiap hari, bosan berkongsi oksigen yang sama hari-hari bersama manusia-manusia yang membosankan aku. Aku mahu merantau, atau berjalan-jalan di sekeliling Malaysia atau luar negara. Aku nak merasa benda baru, kemudian berganjak ke tempat yang lain dan merasa benda baru jugak. Tapi bila agaknya? 

Kadangkala aku cemburu melihat rakan-rakanku yang dari jauh sanggup berkorban masa berkualiti bersama keluarga tersayang datang ke Lembah Kelang demi segenggam kertas gulung yang kita panggil Diploma dan Ijazah. Aku akui, aku mungkin tak sanggup berada di tempat meraka. Syukur pada Tuhan sekalian Alam yang telah mengizinkan aku melihat anak-anak buah aku membesar dari atas buaian hinggalah mereka bersekolah dengan lebih dekat. Aku rasa bukan aku sorang dapat merasa kenikmatan itu, Jara pun jugak. 

Semalam sebelum tu, aku berbuka puasa dengan nasi itik AAA Kak Lina Taman Ampangan. Menu ni orang Shah Alam dapat merasa setahun sekali jer iaitu di bulan Ramadan. Bulan lain kalau nak merasa kena pergi Seremban lah alamatnya. Dalam seminggu selang sehari aku berbuka dengan juadah berbeza, paling aku gemari adalah Nasi Ambeng Warisan. Istimewanya adalah ianya antara yang paling terbaik daripada semua nasi ambeng yang dijual di bazar ramadan Stadium Shah Alam. Kebiasaannya nasi ambeng dimakan dalam talam. Namun disebabkan ianya jualan bazar ramadan, ianya dibungkus. Berbeza dengan malam-malam sebelumnya, aku hanya beli satu juadah jer. Sejujurnya, aku rasa tak lalu nak makan banyak hari tu.

Dua hari sebelum tu, seluruh dunia dikejutkan kekalahan teruk lagi memalukan Brazil ke atas Jerman dalam permainan semi-final Piala Dunia 2014 di tanah tumpah darah mereka sendiri. Namun tak mengapa, dua team tu adalah top priority yang aku mesti sokong setiap kali musim Piala Dunia. Justeru, andaikata satu team ni kalahpun. Aku tak kehilangan wang pertaruhan yang mana juadah megi goreng kosong dan teh halia untuk bersahur aku tetap bayar sendiri. Biarpun aku cukup menyampah sebab Brazil tak mampu membangkitkan aura final Korea-Japan 2002. Oh aku lupa bai, Ronaldo, Ronaldinho, Rivaldo dan Roberto Carlos mana ada lagi dah. Jangan harap kegemilangan dulu berulang kembali kalau asyik Neymar, Neymar, Neymar jer yang asyik diratib 7 hari 7 malam. Berbeza dengan Jerman, mereka ada semangat esprit de corp yang begitu tinggi sekali. Sebab tu aku happy Jerman merangkul piala tahun ni.

Entahlah, aku bukannya big fans tu dengan soccer semua nih. Aku layan World Cup jer, nak harapkan EPL harom. Cuma entah mengapa aku excited gila bila Liverpool menang, mungkin sebab motto "You'l Never Walk Alone" yang menjadi pedoman Luis Suarez (kini bermain untuk Barca) dan Steven Gerrard (otai nih). The rest, entah mengapa aku menyampah bagai nak mampus dengan Manchester United. Mungkin disebabkan promosi berleluasa David Beckham di ketika zaman kegemilangannya. Cehh, cara tu dorang nak cari duit lebih? Namun begitulah lumrah tinggal di utopia penuh fatamorgana sang kapitalis. Apa pun boleh buat duit.

Senang cerita aku lebih gila muzik, novel dan games daripada bersengkang mata pukul 3 pagi tengok bola di mapley. Aku pun tak tahu kenapa aku susah gila bagai nak mampus nak masuk kepala dengan member yang kaki bola, mungkin sebab aku kurang rapat dengan abang dan bapak aku. Aku sedar bahawa aku bukannya seorang jock yang digilai ramai wanita, aku hanya budak snobby tapi skema tak nerdy gara-gara dilahirkan dengan skizofrenia. Aku tak ada negative thought, cuma aku tertanya-tanya kenapa aku dilahirkan begini. Rumah tangga parents aku hampir runtuh dikala aku masih ingin mengenal dunia dan disebabkan kecelaruan cinta kedua ibu bapa aku. Aku jadi seorang yang buta pada keindahan cinta.

Sejujurnya aku tak pernah stay lama dengan mana-mana perempuan yang aku cintai. Lumrahnya kalau aku bercinta mesti putuslah di tengah jalan, and I don't even blame myself for all this shit I've been through. Ada sebab aku tak nak salah diri aku, kadang-kadang perempuan terlalu expect berlebihan dengan mana-mana lelaki yang dicintainya. Menurut Billi PS Lim dalam best sellernya yang meletup di tahun 1990an "Dare To Fail", lelaki dan perempuan bukan sahaja berbeza jantina tapi turut merupakan spesies yang berbeza. Menurut beliau lagi, orang lelaki mencintai seorang physical aspect namun orang perempuan pula mencintai lelaki for what she can get from him. Kata-kata urban philosopher terulung Malaysia tu jugak ada benarnya. Beliau menambah, orang perempuan secara lumrahnya nak orang lelaki pampered dia sepanjang masa bak umpama tuan puteri. Oleh itu, untuk merealisasikan semua tu orang lelaki harus bekerja untuk mendapatkan wang supaya dapatlah dia melayan pasangannya laksana tuan puteri. Namun, orang perempuan pulak kalau boleh nak lelaki stay dia dengan 24/7 sepanjang masa. Boleh ke begitu wahai kaum Hawa?

Gara-gara cinta aku yang selalu sangat terfaktab maka hati aku tertutup untuk menerima cinta selama lebih setahun. Sehinggalah bila aku sambung balik degree dan bertemu dengan gadis yang bernama Yaya. Pertama kali berjumpa dia sewaktu orientasi di universiti, kebetulan dia sambung diploma di situ jugak. Mulanya aku ni jenis bukanlah nak rapat sangat dengan perempuan honestly ketika itu aku malas gila sudah nak berlovey dovey gara-gara dikecewakan di masa lalu. Namun entah kenapa, kami semakin rapat malahan main kejar-kejar bawah apartment bersama macam budak-budak tadika yang gila Ribena. Kehidupan aku sepanjang semester pertama di kampus aku tu boleh dikatakan agak ceria dengan kehadiran Yaya, aku rasa macam satu tanggungjawab menjaga dia (sesuatu yang aku take for granted dengan mana-mana girlfriend aku sebelum ni). Budak rumah aku mostly assume yang aku bercinta dengan dia. Tapi aku selalu deny, aku kata dia hanya pet-sis aku saja oleh kerana aku belum berapa bersedia hendak menerima gadis yang lebih muda sepertinya.

Dulu masa aku baru nak masuk 20 tahun, nubiles dan nymphettes aku anggap sebagai barang mainan jer disebabkan kenaifan mereka. Akan tetapi bila bersama Yaya, aku rasa dia sangat istimewa bagi aku. Dia seorang gadis berbintang Taurus sebagaimana juga Jara. Bagiku, perempuan Taurus adalah anugerah Tuhan yang paling bermakna buat lelaki Cancer. Namun begitu aku merasakan ada batu penghalang di antara kami berdua yang membuatkan aku berasa tawar hati nak bersama dengan dia. Seperti aku, bapanya bermain poligami (mujur mak tiri aku dah berambus tanpa khabar berita sejak tahun 1998 lagi) dimana dia menanggung derita yang teramat pilu akibat kedua ibubapanya sering bergaduh. Bukan setakat itu ajer beb, segala macam sihir dan santau telah dikenakan kepada keluarganya. Aku rasa belum bersedia nak menanggung sama deritanya. Cintaku pada Yaya kurasakan sangat agung. Namun bak kata Hishammudin Rais, "Cinta yang agung adalah cinta yang gagal!". Aku hanya mampu bagi kata semangat jer. Terus-terang aku tak nak kena dragged ke dalam personal issue dia. Cukup di sini saja aku bercerita tentang dia. 

Di balik kesibukan aku menghabiskan tugasan dan mengulangkaji untuk midterm-ku, aku cuba jugak untuk menjadi seorang yang cool. Aku mula mendengar lagu dari Foster the People, The Neighbourhood, Imagine Dragons, Bastille, dan Local Natives. Haim pun aku layan jugak sekali sekala. Aku cuba elakkan dari mendengar Linkin Park, P.O.D, Papa Roach, Crazy Town dan segala band nu-metal yang lain. Band-band otai lain seperti Nirvana, Red Hot Chilli Peppers, Pink Floyd, Rolling Stones dan U2 pun aku turut elakkan padahal band-band nu-metal dan old school ni semua jiwa aku. Aku cuba,cuba dan cuba sehingga asal buka Spotify jer update lagu baru yang aku cari sebab nak keep up to date.

Aku pandang refleksi aku sendiri di depan cermin. Aku cuba melihat identiti di balik aku sendiri. Imej apa yang aku bawa selama ni. Apa yang lebih, apa yang kurang mengenai diriku ini. Persoalan yang bermain di minda aku apakah aku akan kekal begini selamanya?. Firman Allah dalam kitab agamaku mengatakan Dia tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu selagi kaum itu tidak mengubah nasib mereka sendiri. Ya, aku harus berubah. Namun ke tahap mana terpulanglah kepada diriku sendiri nak mengubah ke tahap mana.

Biasa kalau nak beli pakaian, hanya tiga tempat jer yang aku tuju iaitu H&M, Uniqlo dan FOS. Akan tetapi, top priority pastinya H&M dan Uniqlo. Namun aku tak pernah anggap diriku hipster sebagaimana housemate aku yang lain. Sejujurnya aku bukanlah hamba fesyen, mujur juga kerana aku dilahirkan sebagai seorang lelaki selamba. Asal muat jer aku sarung. Tapi aku tetap mahu jadi cool. Sayang sekali, pakaian yang aku pilih semua tiada saiz aku. Aku tak mampu memakai Men Slim Fit Straight Jeans sebagaimana housemate aku.   
Lagipun aku bukannya hamba fesyen sebagaimana anak muda zaman sekarang. Mengaku hipster tapi poseur belaka. Ramai orang kata aku hidup dalam dunia aku sendiri. Well, perhaps they might be true. Aku memang tak terkesan dengan kata-kata orang lain kerana aku kenal siapa diri aku sendiri and orang lain tak berhak nak judge. Kerana mereka bukan Tuhan. Apa yang orang lain tahu pasal aku semuanya tip of the iceberg. Ya, mungkin kadangkala aku ni self-centered tapi bergantung pada keadaan. Kalau aku tak stress, gua hanya let-loosed jer. Aku open-minded dan mudah ikut flow, namun tak semestinya aku mudah berkompromi dengan perkara yang aku tak selesa. If you can pissed me out then why can't I do that on you?. Hidup kena adil bro. Berani buat berani tanggung. Aku seorang non-konformis, idealis dan realis. Aku hidup dalam falsafah aku sendiri.

To hell lah, orang nak kata apa sebab aku tahu dimana baik dan dimana buruknya perbuatan aku tu. Aku pun manusia bro ada hati dan perasaan. Akhir kata buat warkahku ini. Sejauh mana kita pergi kembalilah kepada fitrah kita. Mulai 

Shacklesmith : Mulai dari tahun ni, aku akan menulis warkah apabila hari lahirku, Ramadhan dan Syawal menjelang. Lihatlah kini dunia dilanda masalah, MH370 hilang tanpa sebarang kesan, MH17 ditembak jatuh, dan Gaza dilanggar geroda ganas lagi zalim Israhell. Brace yourself for more to come

Wednesday, July 9, 2014

Melayu Pasca DEB dan Mee Siam

Serious gila bapak lama gua dah tak update blog gua ni bai. Entah malaikat mana yang menghalang jari-jemariku dari menghamburkan kata-kata yang amat menyenggama minda umat manusia yang membacanya. Aku tak nafikan, ada masanya aku baik. Ada masanya perangai aku memang macam haramjadah. Standardlah beb, aku kan manusia biasa hamba Allah Taalah. Takkanlah aku bajet nak perfect sangat sepanjang masa bagai malaikat turun dari langit, lagipun apa ertinya kebaikan tanpa kejahatan, integriti tanpa korupsi, kejujuran tanpa kecurangan, iman tanpa nafsu dan yang paling penting sekali apalah ertinya PAHALA tanpa DOSA.

Oleh itu bersempena bulan Ramadhan yang mulia ini aku menyusun sepuluh jari memohon maaf atas segala keceluparan yang dilemparkan oleh jari-jemariku menerusi blog aku yang tak seberapa nak laku ni. Ialah mungkin sebab pandangan aku ini terlalu kasar dan keras dihadam oleh usus pemikiran manusia lebih-lebih lagi umum Melayu, Bumiputra termasuk Malaysian Non Bumi yang umum mengetahui memang cepat terasa atau bahasa paling kasar sekali BUTTHURT!

Aku bukanlah suka-suka nak menegur sikap manusia atas dasar mengumpat akan tetapi aku cuba menyampaikan kesedaran supaya orang kita berubah mindset mereka kepada tahap yang lebih baik. To be honest, aku dah naik muak tengok kebobrokan sikap orang kita masa zaman sekarang ini yang cuba nak bajet bagus tapi perangai macam entah apa-apa. Apa ketahian semua ni beb? Kalau aku nak ceritakan satu per satu ketahian tu sampai besok pun belum tentu habis.

Biar aku ceritakan kepada korang pasal apa terjadi pada aku semalam, mungkin benda ni sudah berlaku pada korang jugak cuma korang tak berapa sedar akan signifikansinya. Apa yang korang tahu pasal Melayu zaman sekarang? Adakah semuanya sama saja? Of course not. Setiap individu atau kelompok ada perbezaannya. Bak kata pepatah, lain padang lain belalangnya. Jadi begitulah sikap azali manusia.

Aku ingin menceritakan pengalamanku bertemu dengan seorang makcik ketika berbuka puasa di Food Junction, Mid Valley bersama rakanku yang baru pulang dari Mesir. Sewaktu menunggu ketibaan waktu berbuka puasa, aku mengorderlah pepper lunch meal Jepun. Usai memesan juadah berbuka puasa, aku perasan ada sorang makcik duduk di meja kami sambil berbual-bual dengan dua orang member aku tu. Yelah beb, masa tu food court packed gila bagai nak mampus

Dalam pemerhatianku dari segi penampilan dan perwatakan, makcik berbadan gempal yang ku kira berusia dalam lingkungan lewat 40an adalah seorang yang plump dan bubbly. Beliau amat mesra berbual dengan member aku siap bergurau senda lagi. That's typical to most women of her age. Tapi bukan semua makcik-makcik kota ku lihat begitu.

Tidak aku nafikanlah perilaku dia amat jarang aku temui pada wanita-wanita Melayu kelas menengah yang biasanya melata di Kuala Lumpur ini. Aku bertanya pada dia, "apa makcik order untuk bukak puasa?". Aku biasa sebut bukak puasa, bukan 'iftar'. Why would I be Arabising myself on such simple words?. Dengan konfidennya dia menjawab 'Mee Siam'.

'Mee Siam'. Suatu makanan yang jarang sekali aku dengari, selalunya makanan yang dikaitkan dengan 'Siam' adalah Tom Yam. Mee Siam yang dimaksudkan beliau bukanlah Mee dari Thailand seperti pemahaman umum namun mee tersebut adalah makanan kaum Baba & Nyonya yang amat popular dikalangan masyarakat Malaya dan Singapura. Secara asasnya 'Mee Siam' adalah bihun yang diadun dan digoreng dengan rempah-ratus, asam jawa dan tauchu, ianya amat enak dihidangkan bersama telur rebus, omelette, bawang, taugeh, daun bawang dan perahan limau nipis potong . Mee Siam tiada kaitan dengan Thailand kerana beehun adalah makanan ruji warga Asia Tenggara. Bahkan secara hakikinya Mee Siam itu lebih dekat dengan masyarakat Melayu dan Cina dari bangsa Thai.

Aku nak tanya apakah korang tau akan maksud perkataan 'Siam'?. Ramai yang menyangka perkataan Siam merujuk kepada negara Thai namun hakikatnya tidak seperti yang disangka. Kalau korang nak tau, Siam sebenarnya merujuk kepada sebuah kaum yang tinggal di wilayah Nagara Seri Dharmaraja yang kini dikenali menerusi lidah Thai sebagai Nakhon Si Thammarat. Secara genetik dan linguistik, suku kaum Siam lebih dekat dengan orang Melayu di utara dan pantai timur Semenanjung. Orang Moken atau dalam bahasa mereka sendiri Urak Lawoi (Orang Laut) adalah sebahagian dari komuniti Siam Asli ini, sementara
bangsa Thai pula hanya pendatang dari Yunnan yang baru hadir ke Asia Tenggara pada kurun-10 Masihi. Justeru, aku menegaskan bahawasanya Siam bukan Thai.

Makcik tu juga bercerita akan lelakinya yang dalam lingkungan 19 hingga 20 tahun dia sifatkan sebagai seorang 'kaki ayam' bukan sebab kuat mencakar lantai tapi suka makan ayam dan tak makan ikan dan daging. Boleh dikatakan pergi makan kat mana ajer mesti ada ayam sebagai juadah sampingan. Muka anak lelakinya yang duduk di hadapannya dan di sebelahku kelat. Barangkali malas nak ambil pot gelagat ibunya. Aku tak nafikanlah sesetengah orang bukan semua berselera nak makan semua benda, senang cerita perut manusia ada macam-macam ragam. Macam aku tak berapa suka makan ikan kembung dan ikan sungai. Tapi ikan laut yang besar-besar dengan udang galah semua gua telan beb. Cuma ketam jer aku tak suka sebab jari aku selalu terluka bila nak makannya.

Tinggal lagi 10 minit sebelum waktu berbuka maka aku pun meminta diri seketika untuk mengambil hidangan aku yang telah dipesan sebentar tadi. Aku lihat que sudah lintang pukang, manusia-manusia tanpa mengira agama berbondong-berbondong mengerumuni kaunter macam semut mengelilingi lolipop jatuh di atas lantai. Yang non-muslim pun satu haramjadah, bukan nak considerate orang muslim nak berbuka. Orang muslim terkejar-kejar dorang pun terhegeh-hegeh nak potong line. Pleaselah, tolong faham. Inilah akibatnya kalau sekolah, suratkabar, segalanya disegregasikan untuk menurut kehendak parti politik, NGO dan cauvinis kaum yang melata di bumi bertuah ini, dorang mana nak paham.

Aku pun ambiklah hidanganku, Cheesy pepper chicken rice setelah menunggu hampir lima minit. Paling ngokngeknya aku dijanjikan makanan tersebut siap pada jam 7.20 minit, tepat pada masanya aku sampai di kaunter satu habuk pun tak buat lagi. Inilah akibatnya kalau bergantung harap pada foreign workers dari Bangladesh dan Nepal. Mujur sorang akak kaunter local kita lebih mengutamakan customer yang ingin berbuka puasa. Kalau tak lintang pukanglah jadinya. Aku tabur kicap madu ke dalam kap plastik kecil pastu terus cabut ke meja aku untuk makan. Aku hanya berbuka puasa dengan air kosong jer sebab member gua ajak kitorang semua minum Each A Cup lepas tu (ehh, ada ke Each A Cup kat Mid Valley weh).

Sesampai jer di meja aku pun teruslah meletakkan cheesy pepper chicken di meja. Makcik tadi dengan muka curious memandang hidangan yang aku beli tu. Pergh, mak aku pun tak macam ni bai. Dia pun bertanya dengan dahi berkerut kepadaku, "Apa yang kamu order tu nak?". Ringkas aku jawab "Nasi ayam berlada Jepun makcik". Dia pun bertanya lagi "Ohh, ayam ke tu? Mak cik ingat apa tadi.", aku hanya mengiakan sambil tersenyum sambil membalas "baru first time try". Tiba-tiba saja dia berkata "kamu dengan anak makcik memang kaki ayam". Ehh, apasal pulak? Aku sebenarnya tadi nak berbuka dengan nasi vegetarian tapi sebab ikan vegetarian habis maka terpaksalah aku order ni jer sebab dah muak dengan nasik ayam yang cliche. Paham-paham jelah kalau nak order western kat situ mahal bagai nak mampus beb. Anak dia di sebelah aku tersenyum kelat seperti tadi, mungkin dalam hati nak cakap "sabar jelah brader".

Aku nampak di depan makcik tu terhidang "Mee Siam", yang hakikatnya bihun goreng. Aku dah agak ni mesti air tangan Bangla. Pandai betul owner gerai Nyonya tu buat marketing menipu customer, dipromonya Mee Siam padahal yang dimasak dan dijualnya bihun goreng. Lagipun bukan ke mee Siam sepatutnya basah?. Kebetulan aku nampak member kepada member lama aku yang belajar di oversea makan ikan bakar dalam tinfoil dengan nasi panas. Aku tanya dia, "weihh, ko makan apa?", jawab member aku tu "aku makan ikan pari". Balas aku "itu bukan pari dowh, itu ikan truka". Tiba-tiba pulak makcik tu bertanya "ikan apa?". Adoih, bukan aku nak mengata. Sabar jelah beb. Maka makcik tu pun berceritalah tentang ikan truka di kampungnya di Penang. Bermula dengan pengalamannya memancing ikan tuka sewaktu kecil sehinggalah kisah anaknya yang suka makan ayam. Ayam lagi.

Aku pun habis makan cheesy pepper chicken rice aku tu, dan makcik tu siap promo lagi iklan jualan kereta second hand yang kebetulan anaknya bekerja di situ. Dipendekkan cerita, kemesraan makcik tu lebih terserlah sebab dia siap offer kitorang makan mee siam dia lagi. "Nah, rasalah" dia offer kepada kami. Sebab untuk meyakinkan bahawa mee siam tu tak sedap mana rasanya. Biasalah air tangan Bangla bukanlah sedap mana pun. 

Sesudah makan, makcik dan anak pun terus meninggalkan kami dengan mee siam yang lebih dari separuh tak dihabiskan. Alangkah ruginya bila makanan tak dihabiskan. Air tangan Bangla sekalipun kalau dah namanya rezeki tetap kena habiskan jugak. Warung kat depan apartment aku tuh, walau char koay teow-nya dimasak oleh Bangla rasa tak sedap mana pun aku tetap habiskan jugak.

Belum pulih isu chicken soup melanda negara masih ada di kalangan rakyat yang acuh tak acuh endah tak endah membazir makanan. Tak pikir ke dengan nasib negara lain yang tak cukup makan. Itulah dalam kita sibuk isu barang naik hakikatnya rakyat Malaysia terlebih makan sampai makanan pun sanggup membazir!.


No offense kepada mak cik tuh tapi dia adalah sebahagian dari apa yang kita sebut sebagai Melayu Pasca DEB. Ditengah himpitan kehidupan di kota dan harga rumah semakin naik. Golongan Melayu Pasca DEB kini sudah jarang kelihatan. Kalau Melayu Middle Class pun terseksa dek kenaikan harga perumahan. Aku tak tahu bagaimana kedua golongan Melayu ni mampu survive di kota penuh fatamorgana ni di masa hadapan.

Nak tahu apa tu Melayu Pasca DEB? Melayu Pasca DEB adalah golongan Melayu berpindah dari desa ke bandar sesudah peristiwa 13 Mei. Berbeda dengan Melayu asal Kuala Lumpur, mereka masih mengekalkan mindset dan mentaliti yang sama seperti kindred-kindred mereka yang masih tinggal di desa. Manakala, orang Melayu pekan asli pula lebih cosmopolitan dan lebih bersikap terbuka dan mind their own business.

Namun bukan bermaksud aku nak membezakan kedua-duanya serta mana satu lagi better, cuma sekadar menerangkan golongan Melayu yang tinggal di kota.

Monday, January 20, 2014

REPOST - Puisi Sempena Maulidur Rasul

 
BAPA SEGALA CAHAYA (THE FATHER OF ALL LIGHTS)

Kau adalah perkara pertama yang diciptakan oleh-Nya,    
Dimaksudkan dengan Nur dan diertikan secara majazi,
50 tahun lamanya telah kau bersujud kepada-Nya,
Jauh sebelum  Adam  diciptakan  dari  tanah,
Sesungguhnya kau telah lama wujud,
Jauh sebelum  adanya  sesuatu  di alam ini,
Sebelum munculnya haiwan-haiwan  di muka bumi ini,
Hatta sebelum bulan, bintang  dan  cakerawala  yang menaungi  gugusan  bima sakti ini,

Wednesday, December 25, 2013

REPOST - Is there's an English definition for the Malay word 'amboi'??

Adakah anda semua pernah mendengar perkataan 'amboi'?. Pernahkah anda kamu terfikir dari mana asal-usulnya perkataan yang mempunyai konotasi yang berbunyi agak lucu, sinis dan menyindir ini. Suku-kaum mana di Alam Nusantara ini yang biasa menuturkan ayat dua kerat/baris secara kebiasaannya dalam kehidupan mereka dan sejak bila pula mereka mempraktikkannya?

Satu kebarangkalian wujud di mana ayat ini kemungkinan mula dicipta oleh para joker di istana Kerajaan Melayu Langkasuka dan kemudian penggunaannya tersebar ke mulut rakyat kebanyakan Empayar Melayu Srivijaya. Setelah lebih lima ratus tahun, perkataan amboi ini telah menjadi buah mulut secara common oleh rakyat jelata Kesultanan Melayu Melaka. Jadi sebab itulah perkataan amboi menjadi popular di kalangan orang Melayu khasnya di Semenanjung. Akan tetapi, perkataan amboi ini tidak pula dijumpai dalam kosa kata Bahasa Indonesia seperti di Betawi dan Pulau Jawa keseluruhannya. Sedangkan ramai orang tahu Azwan yang biasa menggunakan perkataan 'Amboi' untuk program Chit-Chat dan Jangan Tidur Lagi berketurunan Jawa. Tapi bagi saya, semua ini adalah satu kebetulan kerana ramai keturunan Jawa di Malaysia tidak lagi memiliki 'telor' lidah yang sama dengan kindred mereka di Indonesia seperti saya  jugayang berketurunan Banjar dan tinggal di Kuala Lumpur. Samalah dengan kes orang 'mat salih' keturunan Irish dan Scottish di Amerika. Semua dok speaking American/Yankee Accent!!!

Okey, tinggalkan semua bab-bab darah keturunan semua ini. Kita berbalik kepada topik asal kita tadi, bagaimana pula kita nak mencari perkataan Inggeris yang punya persamaan dengan perkataan 'amboi' kita.
Tentu anda semua akan mempunyai kesulitan untuk menterjemahkan ayat 'Amboi, banyak cantik muka kau!..'
ke dalam bahasa Inggeris.

FROM THE OLD KERAMBIT ASSASSINS BLOG IN 2009

Wednesday, December 18, 2013

Bagaimana Drama TV Dapat Merevolusikan Individu

Sebelum baca aku nak korang semua 'bear in mind' bahawa kempen PENDUNGUAN INTELEKTUALISME UMAT MELAYU sedang giat diperjalankan oleh melalui media cetak mahupun elektronik.


Kebelakangan ini (atau sebenarnya sejak sekian lama sebab perkataan kebelakangan ini diletak hanya sebagai penyedap, kakakaka!) drama-drama siri melayu berjaya mewujudkan komuniti peminatnya sendiri. Meskipun sebahagian besar plotnya diseragamkan kepada konflik percintaan, peminatnya tetap tidak jemu menagih cerita yang berakarkan emosi berlebihan.

Antagonis mengoda protagonis (unsur seks dan curang). Anak kepada hartawan atau tokoh korprat. Makan di restoran eksklusif. Memandu kereta mewah. Ini semua adalah apa yang yang sering kita lihat dari drama melayu. Seakan tidak mencerminkan pendapatan perkapita negara dan fakta 78.6% pekerja bergaji dibawah RM3000.


Apa yang kita dapat belajar dari semua ini? Ya, ada mesej kesetiaan dan kekeluargaan. Tapi semuanya dihidangkan berlebihan seperti menjadi hamba kepada hubungan barbarik.


Memandangkan premis artikel ini adalah untuk dijelaskan bagaimana drama TV dapat merevolusikan individu ke arah progresif seperti menjadi lebih produktif, maka perbandingan antara drama melayu dan drama dari Amerika perlu dijadikan sampel untuk meneliti lakaran seni yang berbeza dan sumbangannya kepada penonton.


Perbandingan Plot dan Idea Dari Kepelbagaian Disiplin


Perhatikan senarai drama-drama popular tempatan dan drama TV dari Amerika ini (dipilih secara rawak tanpa kronologi):


Tentang Dhia (cinta/cinta seorang isteri yang suci)

Setia Hujung Nyawa (cinta/kahwin segera)
Dejavu di Kinabalu (cinta/pertemuan tiba-tiba)
Adam & Hawa (cinta/bertemu selepas berpisah)
Sehangat Asmara (cinta/pasangan suami/isteri bertemu kembali)
Cinta Jannah (cinta/kahwin segera)
Sebenarnya Saya Isteri Dia (cinta/kahwin segera)
Teduhan Kasih (Cinta/cemburu/kemelut perkahwinan)
Love You Mr. Arrogant (cinta/kahwin paksa)
Jodoh Itu Milik Kita (cinta/kahwin paksa)

Sementara itu drama TV Amerika pula:


House MD (perubatan/socratic method)

Breaking Bad (sains/guru kimia bertukar kerjaya menjadi raja dadah)
Lie to Me (penyiasatan/applied psychological)
Under the Dome (sains fiksyen)
Elementary (penyiasatan/deductive reasoning)
Hostages (thriller/rancangan membunuh presiden)
The Big Bang Theory (sains/komedi sekumpulan saintis)
The Walking Dead (ikhtiar hidup/konflik kemanusiaan)
Suits (legal/case management strategy)
The Mentalist (penyiasatan/social engineering)

Barisan drama melayu popular seperti dijangka majoritinya berkonsepkan tema yang sama, melestarikan emosi. Sementara drama TV Amerika menampilkan ledakan kerjaya dan fokus kepada ikhitar kehidupan dari segi ekonomi dan sosial. Skrip digarap kemas dan secara falsafahnya membuat komentar terhadap kehidupan.


Sementara skrip melayu seperti biasa terikat dengan emosi, emosi dan emosi.


Penonton drama TV Amerika terdedah kepada berbagai-bagai lapangan ilmu. Input berbentuk cerita mengenai sains, perubatan, psikologi, pemikiran saintifik dan ikhtiar hidup boleh menjadi sumber inspirasi kepada prestasi peribadi sama ada dalam bidang pendidikan dan kerjaya. Dalam hal ini, penulis drama tv Amerika seakan berjaya mempromosi ilmu pengetahuan sebagai sesuatu yang kool untuk dikuasai.


Tun Dr. Mahathir sendiri sebelum ini yang pernah menghalang cerita seram semasa pentadbirannya berkata filem seram ini tidak mengalakkan masyarakat menyelesaikan masalah dengan pendekatan saintifik. Even seorang Perdana Menteri pun sempat lagi meneliti kesan rancangan TV. Dalam kata yang lain, dia akan menyokong drama atau filem yang menyubur budaya saintifik.


Produktivi


Harvey Specter dalam cerita Suits tekun menaip di laptopnya sebaik sahaja masuk ke biliknya, begitu juga Mike Ross, dengan keupayaan memori fotografik, dia bekerja keras dalam menyelesaikan satu-satu kes. Dari timbunan fail dan dokumen, dia menganalisa sehingga menemui ‘peluru' untuk mengalahkan pihak lawan. Sherlock Holmes dalam versi New York di Elementary bukan sekadar duduk bersahaja sambil meneka. Di beberapa babaknya dia kelihatan meneliti berpuluh-puluh lembaran dokumen serentak dengan tekun.


TV Melayu sebaliknya berbeza, meskipun agak kerap diwacanakan watak-watak yang bekerjaya tinggi, babak kerjaya hanya sepintas lalu. Walau berada di pejabat tapi wataknya seakan terperangkap dengan isu-isu emosi. Duduk di pejabat tetapi fikiran ke arah lain. Dalam dunia sebenar, pekerja seperti ini kemungkinan besar akan menghadapi masalah untuk berdepan dengan performance appraisal.


Bahasa Inggeris


Beberapa tahun kebelakangan ini ada polemik tentang pengajaran sains dan metamatik dalam bahasa inggeris, sehingga pejuang bahasa atau penentangnya duduk protes di jalanan.


Realitinya, isu ini bukan hendak membunuh bahasa melayu. Isu import bahasa inggeris ke bahasa melayu yang berterusan sehingga kinilah yang patut dikritik seperti perkataan koreksional dan destini.


Disebabkan polemik dan sikap komik yang tidak berkesudahan ini, kita terpaksa mengambil langkah sendiri untuk memantapkan penguasaan bahasa inggeris. Menonton drama TV berbahasa inggeris adalah salah satu daripada cara yang kreatif untuk menambahkan kemahiran berbahasa inggeris tanpa perlu mengharapkan kerajaan atau mana-mana ahli politik. Pendidikan adalah tanggungjawab peribadi dan cara untuk belajar sebenarnya bebas. Jadi, lebih banyak drama TV berbahasa inggeris yang ditonton, lebih meluas pendedahan kepada bahasa inggeris. Malahan ada diantara skrip drama TV ini boleh digunakan ketika perbualan, semasa mesyuarat dan juga untuk diabstrakkan ke kertas kerja.


Semasa artikel ini sedang ditulis, TV3 baru sahaja menyiarkan siri terbaru berjudul “Playboy Itu Suami Aku”. Ini adalah antara adaptasi dari novel-novel yang mana plot seirasnya bergelimpangan di kedai buku-buku. Habis apa selepas ini? “Isteriku Seorang MILF”?, “Suamiku Dulu Ganas Kini Manja”?


Entah lah. Saya hanya mampu mengeleng kepala. Terpulang kepada mereka sama ada mahu mengunakan hiburan dari drama TV sebagai hiburan berintelektual yang memberi semangat dan inspirasi, atau mahu terus horny dengan emosi.


Pilihlah sendiri.


Sumber - Radio Efex

Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget