Monday, January 26, 2015

DI ANTARA "KUTU", RAUSYAN FIKIR DAN ANAK DARA SUNTI



Pada Khamis malam Jumaat dua minggu lalu sewaktu aku menunggu phone aku dicas penuh, housemate aku Amin pulang ke rumah dengan membawa sebungkus nasi lemak ayam goreng panas yang dibelinya di bawah apartmentku. Sedang ketika itu aku membelek novel antologi 'Republik Kutu' yang kadangkala hanya aku baca bila waktu senggang saja disebabkan keserabutan aku waktu semester ini.

Antologi cerpen indie yang menampilkan 7 penulis lelaki ternama dan tak ternama itu aku beli semasa pesta buku antarabangsa Mei lalu hanya dapat aku baca lebih sebulan lalu selepas aku menghabiskan novel karya Ridhwan Saidi yang berjudul Stereo Genmai. Boleh dikatakan aku beli antologi ni pun sebab kebetulan Ridhwan Saidi turut menulis dalam antologi tersebut. Sebabnya kerana aku adalah peminat sisi gila ruang kontinuum idea mimpi otak kanan beliau yang sentiasa mengejakulasikan isi karya yang begitu mind blowing di minda aku yang membacanya.

Barang siapa yang pernah baca novel beliau mesti tahu akan filem noir klasik hitam putih, John F Kennedy dan cerut Cuba-nya, keenakan Cuban Sandwiches di kota Miami, kisah bertemu dengan hantu seorang pelajar BBGS bernama Delia di bangunan Pavi, esei akademik Miss Florence Chin, Saodah dan mesin timbangnya dan jugak fenomena Babyrina yang menjadi bahan eksperimentasi lelaki dengan sabun mahupun minyak bayi di bilik mandi ketika 'internet boom' zaman dial-up waktu tahun 1990an dulu. Aku pun tak pasti sama ada Babyrina tu wujud atau tidak. (“Saya harap cerita ini adalah cerita dongeng sahaja.”, Tun Mahathir Mohamad as quoted by Utusan Malaysia 8 November 1998)

Sambil membuka polistrin yang menutup nasi lemak bungkusnya si Amin bertanya kepadaku, "tu novel yang hang baca tu cerita pasai kutu ka?". Jawabku, "Eh dak aihh, cerita dalam novel ni banyak. Cerita pasal kehidupan, kekeluargaan, falsafah dan macam-macam lagilah. Kebanyakan penulis dia pun stok 'rausyan fikir ', semuanya lelaki". Honestly, aku pun tak tau kenapa penggunaan terma "kutu" hanya terhad kepada orang lelaki sahaja. Kutu rayau, kutu rock semuanya lelaki. Cuma main kutu jer orang perempuan join sekali. Agaknya, sebab itulah antologi ini berjudul 'Republik Kutu'. Namun bukan semua lelaki setuju digelar kutu. Senior sefakulti aku dulu cerita Man Bai pernah dibaling botol dan telur gara-gara memanggil crowd konsert rock di Taiping dengan bertanya "Apa kabar kutu-kutu semua?" entah berapa tahun lama dulu.

Kemudian sambil menikmati nasi lemak ayam goreng panas Amin bertanya padaku lagi apa itu 'rausyan fikir', jawabku lagi rausyan fikir itu ada individu pemikir yang level dia bawah sikit dari philosopher. Senang cerita golongan street wise macamtulah. Tak semena-mena dengan full confidence-nya Amin menuding jari ke arahku dengan berkata "Hang lah rausyan fikir tu kan?". Serta-merta aku menafikan "Ehh, mana ada weh. Aku bukan cerdik mana pun. Tak macam si Syahir tu".

Memang benar, Syahir si Che Awe Kelate punya otak lebih tajam dengan idea berbanding aku. Masa aku tinggal sebumbung dengan dia, gusi aku tak pernah kering dengan cerita lawak super annoying-nya yang sering membuatkan seorang housemate lembut rasa sangat-sangat sakit hati. Senang cerita, kau bagilah apa-apa cerita pada dia pun. Dia akan gabungkannya dan menjadi sebuah cerita lawak senggama minda yang kau tak mungkin lupakan sampai bila-bila. Contohnya, bila kau bercerita pasal serunding khinzir dengan si budak lembut yang suka menyebut khinzir tatkala masuk di pintu rumah. Dia akan bertukang karutkan cerita akan si lembut itu sebagai seorang usahawan serunding daging khinzir. Terus terang aku cakap lawak si Syahir ni lebih lejen dari Karoot Komedia, sedangkan karoot komedia sendiri sudah awal-awal lagi bagi reminder yang cerita mereka “buke hok buke, buke ceghito pasa oghe”. Namun amat terang lagi bersuluh situasinya amat berbeza dengan Syahir yang memang bercerita pasal ‘oghe’ dan ‘oghe’ tersebut adalah Azizi, housemate aku yang lembut tapi laser dan Hidayah, pet sis yang pernah menceriakan hidupku satu ketika dulu.

Ujar aku lagi pada Amin, kebanyakan rausyan fikir adalah kaum adam dan kita sebagai orang lelaki harus bersyukur ke hadrat Illahi kerana mengurniakan pemikiran secerdas dan setajam pisau tidak seperti kebanyakan kaum hawa yang naïf dan berfikiran simplistic. Lantaran mendengar buah fikiranku tadi, si Amin ketawa kecil sambil berkata “Hang cakap lagu tu marah oghang perempuan bila depa dengaq”. Aku pun terus terkekek sambil meniru gaya Atikah, rakan sekuliahnya “Eeeh, abang!”. Memang sejak aku berkawan dengan si Syahir, aku agak gemar mengajuk gaya orang walaupun dengan cara belakang-belakang. Cuma secara intentionally bukan nak menyakitkan hati orang.

Berkenaan Atikah, kenapa aku ajuk gaya dia sebab aku suka melihat kecomelannya. Umurnya 4 tahun lebih muda dari aku sebagaimana juga Hidayah. Semenjak mula aku kenal dia dari hujung Disember 2012, aku tau dari situ dia memang syok disakat. Paling untungnya dia seorang gadis Sagittarius seperti juga Illy anak buahku yang sulung, jadi dengan berbekalkan pengalamanku menyakat anak buahku sangat mudah sekali dipraktikkan pada Ika meskipun aku tidak memanggil beliau dengan gelaran ‘monyet’ seperti yang aku lakukan pada anak buahku yang tak reti nak duduk diam tu. Sebaliknya, aku menggelarkan beliau dengan gelaran ‘chipmunk’ . Sebabnya cara dia pandang aku masa dalam di awal perkenalanku dengan beliau ketika kami lif bersama, entah macam mana otak aku terbayangkan Alvin and the Chipmunk.

Maka sejak ‘peristiwa’ aku sering memanggil beliau dengan gelaran chipmunk, meski binatang kegemaran beliau yang sebenar adalah ‘Pikachu’ walaupun secara hakikinya Pikachu dan Pokemon-pokemon lain tidak wujud jadi chipmunk-lah yang aku zahirkan sebagai Pikachu. Pernah sekali aku edit gambar Chipmunk make-up kan sebagai Pikachu dan uploadkan dekat timeline dia. Apa lagi dia pun mengamuklah beb!. Akhirnya dia jadi ‘mangsa’ kedua disakat aku selepas Hidayah, tidak dinafikan betapa seronoknya aku buat perempuan geram bhai. Comel gila kot. Itu cerita zaman masih anak dara sunti.

Bila terkenangkan detik-detik di apartment lama aku lagu The Royal Concept “D-D-Dance” bermain di fikiranku. Yelah, umur aku dah masuk pertengahan 20an tapi semacam kembali ke zaman remaja. Rasa lucu pun ada. Akan tetapi seperti biasa, tiada apa yang kekal termasuklah kecomelan. Jujurnya aku nyatakan, kecomelan adalah hak milik mutlak seorang perempuan namun comel anak dara sunti tidak sama comel gadis yang sudah menginjak usia 20an.

Namun biarpun comel hak milik kaum Hawa, tidak mungkin ianya berkekalan. Atikah yang kukenali kini sudah pasti berbeza dengan Atikah yang aku kenali 2 tahun dahulu. Orangnya kecil molek, lebih rendah paras bahu berbandingku. Akan tetapi siapa sangka dia sudah ligat memandu berseorang balik ke kampong halamannya di Perak setiap hujung minggu.

Si Amin kemudian bertanya pada aku, apa bezanya anak dara sunti dengan anak dara yang biasa?. Nah, satu persoalan yang sungguh kompleks hendak aku jawab sebab aku seorang lelaki. Lantas jawabku dengan ringkas, anak dara sunti adalah si gadis yang masih belum menginjak usia 20an bercampur dengan kematangan fikirannya berfikir seperti orang dewasa.

Wednesday, November 5, 2014

Pendedahan Agenda Gelap REPROGRAMMING HISTORY OF MALAYA


1. Memandangkan gua banyak join underground grup yang terdapat ramai pakar2 sejarah sama ada dominan Melayu dan Dominan Non Melayu... Apa yang gua boleh tafsirkan sudah terdapat satu agenda halus di negara Malaysia ini untuk MENGUBAH SEMULA SEJARAH TANAH MELAYU secara sistematik dan senyap2...

Thursday, October 16, 2014

UK MPs pass motion to recognize Palestine as a state (from RT)


Thank you Mr. Galloway!

The British parliament voted in favor of a symbolic move to recognize Palestine as an official state, answering impassioned pleas by pro-Palestinian ministers and activists.
The vote, which took place on Monday evening, saw 274 MPs come out in support of the motion, while 12 voted against.

"This House believes that the Government should recognise the state of Palestine alongside the state of Israel as a contribution to securing a negotiated two-state solution,"
 the motion reads.

A number of politicians chose to abstain from the final vote, including Prime Minister David Cameron and Respect MP George Galloway.

While the motion passed with an overwhelming majority, it does not signify an official change in Britain’s position regarding the conflict between Israelis and Palestinians. The government may not officially recognize Palestine as a state, but Reuters notes that it can change that position if it feels doing so would be constructive to the peace process.

Despite many predicting that the motion would fall, MPs recognized it could set a precedent for the future of a Palestinian state. Some ministers, including Labour MP Grahame Morris, called it a “historic opportunity” to take a “small but symbolic” step to support self-determination for Palestine.

The debate on Palestinian statehood was the first hosted by the House of Commons since 2012, after an online petition calling for the motion gathered over 100,000 signatures.

The Swedish parliament also recently voted in favor of recognizing a Palestinian state earlier this month – becoming the first EU country to do so.
SUMBER

Monday, October 13, 2014

MENGBONGKAR SEJARAH MELAYU : PRIBUMI ASIA TENGGARA. (MESTI BELI & BACA!)


Melihat kepada tindakan sesetengah pihak yang secara terus menerus mempertikaikan dan menyelewengkan sejarah Bangsa Melayu bagi mencabar hak keistimewaan Bumiputera serta kedudukan Islam sebagai agama rasmi menyebabkan saya dan rakan blogger iaitu Srikandi dan Al-Semantani mengambil inisiatif tambahan untuk mengumpulkan serta menjawab topik-topik yang sering diputarbelitkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab.

Friday, September 5, 2014

Ten Reasons to Smash Capitalism

By Gary Engler rabble.ca
10. Capitalist corporations suffer from a personality disorder characterized by enduring antisocial behavior, diminished empathy and remorse, and are rewarded by shareholders for acting that way. If corporations could be sent to a criminal psychologist's office they'd be diagnosed as psychopaths and locked away forever.
9. Capitalism encourages greed. But greed is only good for capitalists. For normal people it is anti-social and soul-destroying, not to mention very bad for our communities, which rely on altruism, compassion and a generalized concern for others.
8. Capitalism is a system of minority privilege and class rule based on the private ownership of means of livelihood. This gives a few rich people the power to buy and sell jobs, which means they can build or destroy entire communities that depend on those jobs.

7. Capitalists praise freedom and individualism, but they destroy freedom and individualism for everyone but themselves. The vast majority of us who work for a living are daily asked to uncritically follow orders, to act as if we are machines, and limit our creativity to what profits our bosses.

Thursday, August 28, 2014

The Invention of Capitalism: How a Self-Sufficient Peasantry was Whipped Into Industrial Wage Slaves

“…everyone but an idiot knows that the lower classes must be kept poor, or they will never be industrious.”
—Arthur Young; 1771



Our popular economic wisdom says that capitalism equals freedom and free societies, right? Well, if you ever suspected that the logic is full of shit, then I’d recommend checking a book called The Invention of Capitalism, written by an economic historian named Michael Perelmen, who’s been exiled to Chico State, a redneck college in rural California, for his lack of freemarket friendliness. And Perelman has been putting his time in exile to damn good use, digging deep into the works and correspondence of Adam Smith and his contemporaries to write a history of the creation of capitalism that goes beyond superficial The Wealth of Nations fairy tale and straight to the source, allowing you to read the early capitalists, economists, philosophers, clergymen and statesmen in their own words. And it ain’t pretty.

Tuesday, August 5, 2014

Warkah 140711 Sempena Ramadan dan Syawal



Tanggal 11 Julai lalu adalah ulang tahun kelahiranku dimana usiaku kini menginjak 24 tahun. Pada masa kawan-kawan aku mengucapkan selamat hari lahir di Facebook,  aku pandang pula inbox Blackberry aku, tiada mesej birthday daripada mak dan siblings aku. Selalu tak macam ni, kenapa adakah aku sudah dilupakan?. Bila tiba waktu hari jadi mereka aku ada gatal tangan nak wish tak?. Haram, alasannya aku sibuk dengan bebanan kerja tugasan. Sedangkan adik angkat yang aku anggap sebagai mutiara dalam lubuk hati aku pun tak pernah wish aku langsung meskipun mereka banyak berhutang budi dan harta pada aku yang semestinya aku malas nak ungkit depan-depan. Mujur aku tersenyum seketika saat terpandang ucapan Jara, seorang gadis yang pernah menambat hatiku lebih 6 tahun dulu. Meskipun aku terlalu bodoh buat-buat tak tahu sebab dihantui fobia Shrek dan Princess Fiona berikutan saiz badan kami yang sangat berbeza.

Aku termenung mengenangkan nasib hidup aku pada waktu yang mendatang. Dengan gaya aku yang macam ni agaknya sampai bila aku boleh survive?. Jika ditakdirkan umurku melepasi usia 50 tahun maknanya sudah cukup untuk aku menghabiskan separuh usiaku di muka bumi ini. Ikutkan hati, aku sebenarnya bosan hidup di balik lingkungan vicinity Lembah Kelang ini. Bosan makan benda yang sama setiap hari, bosan berkongsi oksigen yang sama hari-hari bersama manusia-manusia yang membosankan aku. Aku mahu merantau, atau berjalan-jalan di sekeliling Malaysia atau luar negara. Aku nak merasa benda baru, kemudian berganjak ke tempat yang lain dan merasa benda baru jugak. Tapi bila agaknya? 

Kadangkala aku cemburu melihat rakan-rakanku yang dari jauh sanggup berkorban masa berkualiti bersama keluarga tersayang datang ke Lembah Kelang demi segenggam kertas gulung yang kita panggil Diploma dan Ijazah. Aku akui, aku mungkin tak sanggup berada di tempat meraka. Syukur pada Tuhan sekalian Alam yang telah mengizinkan aku melihat anak-anak buah aku membesar dari atas buaian hinggalah mereka bersekolah dengan lebih dekat. Aku rasa bukan aku sorang dapat merasa kenikmatan itu, Jara pun jugak. 

Semalam sebelum tu, aku berbuka puasa dengan nasi itik AAA Kak Lina Taman Ampangan. Menu ni orang Shah Alam dapat merasa setahun sekali jer iaitu di bulan Ramadan. Bulan lain kalau nak merasa kena pergi Seremban lah alamatnya. Dalam seminggu selang sehari aku berbuka dengan juadah berbeza, paling aku gemari adalah Nasi Ambeng Warisan. Istimewanya adalah ianya antara yang paling terbaik daripada semua nasi ambeng yang dijual di bazar ramadan Stadium Shah Alam. Kebiasaannya nasi ambeng dimakan dalam talam. Namun disebabkan ianya jualan bazar ramadan, ianya dibungkus. Berbeza dengan malam-malam sebelumnya, aku hanya beli satu juadah jer. Sejujurnya, aku rasa tak lalu nak makan banyak hari tu.

Dua hari sebelum tu, seluruh dunia dikejutkan kekalahan teruk lagi memalukan Brazil ke atas Jerman dalam permainan semi-final Piala Dunia 2014 di tanah tumpah darah mereka sendiri. Namun tak mengapa, dua team tu adalah top priority yang aku mesti sokong setiap kali musim Piala Dunia. Justeru, andaikata satu team ni kalahpun. Aku tak kehilangan wang pertaruhan yang mana juadah megi goreng kosong dan teh halia untuk bersahur aku tetap bayar sendiri. Biarpun aku cukup menyampah sebab Brazil tak mampu membangkitkan aura final Korea-Japan 2002. Oh aku lupa bai, Ronaldo, Ronaldinho, Rivaldo dan Roberto Carlos mana ada lagi dah. Jangan harap kegemilangan dulu berulang kembali kalau asyik Neymar, Neymar, Neymar jer yang asyik diratib 7 hari 7 malam. Berbeza dengan Jerman, mereka ada semangat esprit de corp yang begitu tinggi sekali. Sebab tu aku happy Jerman merangkul piala tahun ni.

Entahlah, aku bukannya big fans tu dengan soccer semua nih. Aku layan World Cup jer, nak harapkan EPL harom. Cuma entah mengapa aku excited gila bila Liverpool menang, mungkin sebab motto "You'l Never Walk Alone" yang menjadi pedoman Luis Suarez (kini bermain untuk Barca) dan Steven Gerrard (otai nih). The rest, entah mengapa aku menyampah bagai nak mampus dengan Manchester United. Mungkin disebabkan promosi berleluasa David Beckham di ketika zaman kegemilangannya. Cehh, cara tu dorang nak cari duit lebih? Namun begitulah lumrah tinggal di utopia penuh fatamorgana sang kapitalis. Apa pun boleh buat duit.

Senang cerita aku lebih gila muzik, novel dan games daripada bersengkang mata pukul 3 pagi tengok bola di mapley. Aku pun tak tahu kenapa aku susah gila bagai nak mampus nak masuk kepala dengan member yang kaki bola, mungkin sebab aku kurang rapat dengan abang dan bapak aku. Aku sedar bahawa aku bukannya seorang jock yang digilai ramai wanita, aku hanya budak snobby tapi skema tak nerdy gara-gara dilahirkan dengan skizofrenia. Aku tak ada negative thought, cuma aku tertanya-tanya kenapa aku dilahirkan begini. Rumah tangga parents aku hampir runtuh dikala aku masih ingin mengenal dunia dan disebabkan kecelaruan cinta kedua ibu bapa aku. Aku jadi seorang yang buta pada keindahan cinta.

Sejujurnya aku tak pernah stay lama dengan mana-mana perempuan yang aku cintai. Lumrahnya kalau aku bercinta mesti putuslah di tengah jalan, and I don't even blame myself for all this shit I've been through. Ada sebab aku tak nak salah diri aku, kadang-kadang perempuan terlalu expect berlebihan dengan mana-mana lelaki yang dicintainya. Menurut Billi PS Lim dalam best sellernya yang meletup di tahun 1990an "Dare To Fail", lelaki dan perempuan bukan sahaja berbeza jantina tapi turut merupakan spesies yang berbeza. Menurut beliau lagi, orang lelaki mencintai seorang physical aspect namun orang perempuan pula mencintai lelaki for what she can get from him. Kata-kata urban philosopher terulung Malaysia tu jugak ada benarnya. Beliau menambah, orang perempuan secara lumrahnya nak orang lelaki pampered dia sepanjang masa bak umpama tuan puteri. Oleh itu, untuk merealisasikan semua tu orang lelaki harus bekerja untuk mendapatkan wang supaya dapatlah dia melayan pasangannya laksana tuan puteri. Namun, orang perempuan pulak kalau boleh nak lelaki stay dia dengan 24/7 sepanjang masa. Boleh ke begitu wahai kaum Hawa?

Gara-gara cinta aku yang selalu sangat terfaktab maka hati aku tertutup untuk menerima cinta selama lebih setahun. Sehinggalah bila aku sambung balik degree dan bertemu dengan gadis yang bernama Yaya. Pertama kali berjumpa dia sewaktu orientasi di universiti, kebetulan dia sambung diploma di situ jugak. Mulanya aku ni jenis bukanlah nak rapat sangat dengan perempuan honestly ketika itu aku malas gila sudah nak berlovey dovey gara-gara dikecewakan di masa lalu. Namun entah kenapa, kami semakin rapat malahan main kejar-kejar bawah apartment bersama macam budak-budak tadika yang gila Ribena. Kehidupan aku sepanjang semester pertama di kampus aku tu boleh dikatakan agak ceria dengan kehadiran Yaya, aku rasa macam satu tanggungjawab menjaga dia (sesuatu yang aku take for granted dengan mana-mana girlfriend aku sebelum ni). Budak rumah aku mostly assume yang aku bercinta dengan dia. Tapi aku selalu deny, aku kata dia hanya pet-sis aku saja oleh kerana aku belum berapa bersedia hendak menerima gadis yang lebih muda sepertinya.

Dulu masa aku baru nak masuk 20 tahun, nubiles dan nymphettes aku anggap sebagai barang mainan jer disebabkan kenaifan mereka. Akan tetapi bila bersama Yaya, aku rasa dia sangat istimewa bagi aku. Dia seorang gadis berbintang Taurus sebagaimana juga Jara. Bagiku, perempuan Taurus adalah anugerah Tuhan yang paling bermakna buat lelaki Cancer. Namun begitu aku merasakan ada batu penghalang di antara kami berdua yang membuatkan aku berasa tawar hati nak bersama dengan dia. Seperti aku, bapanya bermain poligami (mujur mak tiri aku dah berambus tanpa khabar berita sejak tahun 1998 lagi) dimana dia menanggung derita yang teramat pilu akibat kedua ibubapanya sering bergaduh. Bukan setakat itu ajer beb, segala macam sihir dan santau telah dikenakan kepada keluarganya. Aku rasa belum bersedia nak menanggung sama deritanya. Cintaku pada Yaya kurasakan sangat agung. Namun bak kata Hishammudin Rais, "Cinta yang agung adalah cinta yang gagal!". Aku hanya mampu bagi kata semangat jer. Terus-terang aku tak nak kena dragged ke dalam personal issue dia. Cukup di sini saja aku bercerita tentang dia. 

Di balik kesibukan aku menghabiskan tugasan dan mengulangkaji untuk midterm-ku, aku cuba jugak untuk menjadi seorang yang cool. Aku mula mendengar lagu dari Foster the People, The Neighbourhood, Imagine Dragons, Bastille, dan Local Natives. Haim pun aku layan jugak sekali sekala. Aku cuba elakkan dari mendengar Linkin Park, P.O.D, Papa Roach, Crazy Town dan segala band nu-metal yang lain. Band-band otai lain seperti Nirvana, Red Hot Chilli Peppers, Pink Floyd, Rolling Stones dan U2 pun aku turut elakkan padahal band-band nu-metal dan old school ni semua jiwa aku. Aku cuba,cuba dan cuba sehingga asal buka Spotify jer update lagu baru yang aku cari sebab nak keep up to date.

Aku pandang refleksi aku sendiri di depan cermin. Aku cuba melihat identiti di balik aku sendiri. Imej apa yang aku bawa selama ni. Apa yang lebih, apa yang kurang mengenai diriku ini. Persoalan yang bermain di minda aku apakah aku akan kekal begini selamanya?. Firman Allah dalam kitab agamaku mengatakan Dia tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu selagi kaum itu tidak mengubah nasib mereka sendiri. Ya, aku harus berubah. Namun ke tahap mana terpulanglah kepada diriku sendiri nak mengubah ke tahap mana.

Biasa kalau nak beli pakaian, hanya tiga tempat jer yang aku tuju iaitu H&M, Uniqlo dan FOS. Akan tetapi, top priority pastinya H&M dan Uniqlo. Namun aku tak pernah anggap diriku hipster sebagaimana housemate aku yang lain. Sejujurnya aku bukanlah hamba fesyen, mujur juga kerana aku dilahirkan sebagai seorang lelaki selamba. Asal muat jer aku sarung. Tapi aku tetap mahu jadi cool. Sayang sekali, pakaian yang aku pilih semua tiada saiz aku. Aku tak mampu memakai Men Slim Fit Straight Jeans sebagaimana housemate aku.   
Lagipun aku bukannya hamba fesyen sebagaimana anak muda zaman sekarang. Mengaku hipster tapi poseur belaka. Ramai orang kata aku hidup dalam dunia aku sendiri. Well, perhaps they might be true. Aku memang tak terkesan dengan kata-kata orang lain kerana aku kenal siapa diri aku sendiri and orang lain tak berhak nak judge. Kerana mereka bukan Tuhan. Apa yang orang lain tahu pasal aku semuanya tip of the iceberg. Ya, mungkin kadangkala aku ni self-centered tapi bergantung pada keadaan. Kalau aku tak stress, gua hanya let-loosed jer. Aku open-minded dan mudah ikut flow, namun tak semestinya aku mudah berkompromi dengan perkara yang aku tak selesa. If you can pissed me out then why can't I do that on you?. Hidup kena adil bro. Berani buat berani tanggung. Aku seorang non-konformis, idealis dan realis. Aku hidup dalam falsafah aku sendiri.

To hell lah, orang nak kata apa sebab aku tahu dimana baik dan dimana buruknya perbuatan aku tu. Aku pun manusia bro ada hati dan perasaan. Akhir kata buat warkahku ini. Sejauh mana kita pergi kembalilah kepada fitrah kita. Mulai 

Shacklesmith : Mulai dari tahun ni, aku akan menulis warkah apabila hari lahirku, Ramadhan dan Syawal menjelang. Lihatlah kini dunia dilanda masalah, MH370 hilang tanpa sebarang kesan, MH17 ditembak jatuh, dan Gaza dilanggar geroda ganas lagi zalim Israhell. Brace yourself for more to come

Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget