Wednesday, July 9, 2014

Melayu Pasca DEB dan Mee Siam

Serious gila bapak lama gua dah tak update blog gua ni bai. Entah malaikat mana yang menghalang jari-jemariku dari menghamburkan kata-kata yang amat menyenggama minda umat manusia yang membacanya. Aku tak nafikan, ada masanya aku baik. Ada masanya perangai aku memang macam haramjadah. Standardlah beb, aku kan manusia biasa hamba Allah Taalah. Takkanlah aku bajet nak perfect sangat sepanjang masa bagai malaikat turun dari langit, lagipun apa ertinya kebaikan tanpa kejahatan, integriti tanpa korupsi, kejujuran tanpa kecurangan, iman tanpa nafsu dan yang paling penting sekali apalah ertinya PAHALA tanpa DOSA.

Oleh itu bersempena bulan Ramadhan yang mulia ini aku menyusun sepuluh jari memohon maaf atas segala keceluparan yang dilemparkan oleh jari-jemariku menerusi blog aku yang tak seberapa nak laku ni. Ialah mungkin sebab pandangan aku ini terlalu kasar dan keras dihadam oleh usus pemikiran manusia lebih-lebih lagi umum Melayu, Bumiputra termasuk Malaysian Non Bumi yang umum mengetahui memang cepat terasa atau bahasa paling kasar sekali BUTTHURT!

Aku bukanlah suka-suka nak menegur sikap manusia atas dasar mengumpat akan tetapi aku cuba menyampaikan kesedaran supaya orang kita berubah mindset mereka kepada tahap yang lebih baik. To be honest, aku dah naik muak tengok kebobrokan sikap orang kita masa zaman sekarang ini yang cuba nak bajet bagus tapi perangai macam entah apa-apa. Apa ketahian semua ni beb? Kalau aku nak ceritakan satu per satu ketahian tu sampai besok pun belum tentu habis.

Biar aku ceritakan kepada korang pasal apa terjadi pada aku semalam, mungkin benda ni sudah berlaku pada korang jugak cuma korang tak berapa sedar akan signifikansinya. Apa yang korang tahu pasal Melayu zaman sekarang? Adakah semuanya sama saja? Of course not. Setiap individu atau kelompok ada perbezaannya. Bak kata pepatah, lain padang lain belalangnya. Jadi begitulah sikap azali manusia.

Aku ingin menceritakan pengalamanku bertemu dengan seorang makcik ketika berbuka puasa di Food Junction, Mid Valley bersama rakanku yang baru pulang dari Mesir. Sewaktu menunggu ketibaan waktu berbuka puasa, aku mengorderlah pepper lunch meal Jepun. Usai memesan juadah berbuka puasa, aku perasan ada sorang makcik duduk di meja kami sambil berbual-bual dengan dua orang member aku tu. Yelah beb, masa tu food court packed gila bagai nak mampus

Dalam pemerhatianku dari segi penampilan dan perwatakan, makcik berbadan gempal yang ku kira berusia dalam lingkungan lewat 40an adalah seorang yang plump dan bubbly. Beliau amat mesra berbual dengan member aku siap bergurau senda lagi. That's typical to most women of her age. Tapi bukan semua makcik-makcik kota ku lihat begitu.

Tidak aku nafikanlah perilaku dia amat jarang aku temui pada wanita-wanita Melayu kelas menengah yang biasanya melata di Kuala Lumpur ini. Aku bertanya pada dia, "apa makcik order untuk bukak puasa?". Aku biasa sebut bukak puasa, bukan 'iftar'. Why would I be Arabising myself on such simple words?. Dengan konfidennya dia menjawab 'Mee Siam'.

'Mee Siam'. Suatu makanan yang jarang sekali aku dengari, selalunya makanan yang dikaitkan dengan 'Siam' adalah Tom Yam. Mee Siam yang dimaksudkan beliau bukanlah Mee dari Thailand seperti pemahaman umum namun mee tersebut adalah makanan kaum Baba & Nyonya yang amat popular dikalangan masyarakat Malaya dan Singapura. Secara asasnya 'Mee Siam' adalah bihun yang diadun dan digoreng dengan rempah-ratus, asam jawa dan tauchu, ianya amat enak dihidangkan bersama telur rebus, omelette, bawang, taugeh, daun bawang dan perahan limau nipis potong . Mee Siam tiada kaitan dengan Thailand kerana beehun adalah makanan ruji warga Asia Tenggara. Bahkan secara hakikinya Mee Siam itu lebih dekat dengan masyarakat Melayu dan Cina dari bangsa Thai.

Aku nak tanya apakah korang tau akan maksud perkataan 'Siam'?. Ramai yang menyangka perkataan Siam merujuk kepada negara Thai namun hakikatnya tidak seperti yang disangka. Kalau korang nak tau, Siam sebenarnya merujuk kepada sebuah kaum yang tinggal di wilayah Nagara Seri Dharmaraja yang kini dikenali menerusi lidah Thai sebagai Nakhon Si Thammarat. Secara genetik dan linguistik, suku kaum Siam lebih dekat dengan orang Melayu di utara dan pantai timur Semenanjung. Orang Moken atau dalam bahasa mereka sendiri Urak Lawoi (Orang Laut) adalah sebahagian dari komuniti Siam Asli ini, sementara
bangsa Thai pula hanya pendatang dari Yunnan yang baru hadir ke Asia Tenggara pada kurun-10 Masihi. Justeru, aku menegaskan bahawasanya Siam bukan Thai.

Makcik tu juga bercerita akan lelakinya yang dalam lingkungan 19 hingga 20 tahun dia sifatkan sebagai seorang 'kaki ayam' bukan sebab kuat mencakar lantai tapi suka makan ayam dan tak makan ikan dan daging. Boleh dikatakan pergi makan kat mana ajer mesti ada ayam sebagai juadah sampingan. Muka anak lelakinya yang duduk di hadapannya dan di sebelahku kelat. Barangkali malas nak ambil pot gelagat ibunya. Aku tak nafikanlah sesetengah orang bukan semua berselera nak makan semua benda, senang cerita perut manusia ada macam-macam ragam. Macam aku tak berapa suka makan ikan kembung dan ikan sungai. Tapi ikan laut yang besar-besar dengan udang galah semua gua telan beb. Cuma ketam jer aku tak suka sebab jari aku selalu terluka bila nak makannya.

Tinggal lagi 10 minit sebelum waktu berbuka maka aku pun meminta diri seketika untuk mengambil hidangan aku yang telah dipesan sebentar tadi. Aku lihat que sudah lintang pukang, manusia-manusia tanpa mengira agama berbondong-berbondong mengerumuni kaunter macam semut mengelilingi lolipop jatuh di atas lantai. Yang non-muslim pun satu haramjadah, bukan nak considerate orang muslim nak berbuka. Orang muslim terkejar-kejar dorang pun terhegeh-hegeh nak potong line. Pleaselah, tolong faham. Inilah akibatnya kalau sekolah, suratkabar, segalanya disegregasikan untuk menurut kehendak parti politik, NGO dan cauvinis kaum yang melata di bumi bertuah ini, dorang mana nak paham.

Aku pun ambiklah hidanganku, Cheesy pepper chicken rice setelah menunggu hampir lima minit. Paling ngokngeknya aku dijanjikan makanan tersebut siap pada jam 7.20 minit, tepat pada masanya aku sampai di kaunter satu habuk pun tak buat lagi. Inilah akibatnya kalau bergantung harap pada foreign workers dari Bangladesh dan Nepal. Mujur sorang akak kaunter local kita lebih mengutamakan customer yang ingin berbuka puasa. Kalau tak lintang pukanglah jadinya. Aku tabur kicap madu ke dalam kap plastik kecil pastu terus cabut ke meja aku untuk makan. Aku hanya berbuka puasa dengan air kosong jer sebab member gua ajak kitorang semua minum Each A Cup lepas tu (ehh, ada ke Each A Cup kat Mid Valley weh).

Sesampai jer di meja aku pun teruslah meletakkan cheesy pepper chicken di meja. Makcik tadi dengan muka curious memandang hidangan yang aku beli tu. Pergh, mak aku pun tak macam ni bai. Dia pun bertanya dengan dahi berkerut kepadaku, "Apa yang kamu order tu nak?". Ringkas aku jawab "Nasi ayam berlada Jepun makcik". Dia pun bertanya lagi "Ohh, ayam ke tu? Mak cik ingat apa tadi.", aku hanya mengiakan sambil tersenyum sambil membalas "baru first time try". Tiba-tiba saja dia berkata "kamu dengan anak makcik memang kaki ayam". Ehh, apasal pulak? Aku sebenarnya tadi nak berbuka dengan nasi vegetarian tapi sebab ikan vegetarian habis maka terpaksalah aku order ni jer sebab dah muak dengan nasik ayam yang cliche. Paham-paham jelah kalau nak order western kat situ mahal bagai nak mampus beb. Anak dia di sebelah aku tersenyum kelat seperti tadi, mungkin dalam hati nak cakap "sabar jelah brader".

Aku nampak di depan makcik tu terhidang "Mee Siam", yang hakikatnya bihun goreng. Aku dah agak ni mesti air tangan Bangla. Pandai betul owner gerai Nyonya tu buat marketing menipu customer, dipromonya Mee Siam padahal yang dimasak dan dijualnya bihun goreng. Lagipun bukan ke mee Siam sepatutnya basah?. Kebetulan aku nampak member kepada member lama aku yang belajar di oversea makan ikan bakar dalam tinfoil dengan nasi panas. Aku tanya dia, "weihh, ko makan apa?", jawab member aku tu "aku makan ikan pari". Balas aku "itu bukan pari dowh, itu ikan truka". Tiba-tiba pulak makcik tu bertanya "ikan apa?". Adoih, bukan aku nak mengata. Sabar jelah beb. Maka makcik tu pun berceritalah tentang ikan truka di kampungnya di Penang. Bermula dengan pengalamannya memancing ikan tuka sewaktu kecil sehinggalah kisah anaknya yang suka makan ayam. Ayam lagi.

Aku pun habis makan cheesy pepper chicken rice aku tu, dan makcik tu siap promo lagi iklan jualan kereta second hand yang kebetulan anaknya bekerja di situ. Dipendekkan cerita, kemesraan makcik tu lebih terserlah sebab dia siap offer kitorang makan mee siam dia lagi. "Nah, rasalah" dia offer kepada kami. Sebab untuk meyakinkan bahawa mee siam tu tak sedap mana rasanya. Biasalah air tangan Bangla bukanlah sedap mana pun. 

Sesudah makan, makcik dan anak pun terus meninggalkan kami dengan mee siam yang lebih dari separuh tak dihabiskan. Alangkah ruginya bila makanan tak dihabiskan. Air tangan Bangla sekalipun kalau dah namanya rezeki tetap kena habiskan jugak. Warung kat depan apartment aku tuh, walau char koay teow-nya dimasak oleh Bangla rasa tak sedap mana pun aku tetap habiskan jugak.

Belum pulih isu chicken soup melanda negara masih ada di kalangan rakyat yang acuh tak acuh endah tak endah membazir makanan. Tak pikir ke dengan nasib negara lain yang tak cukup makan. Itulah dalam kita sibuk isu barang naik hakikatnya rakyat Malaysia terlebih makan sampai makanan pun sanggup membazir!.


No offense kepada mak cik tuh tapi dia adalah sebahagian dari apa yang kita sebut sebagai Melayu Pasca DEB. Ditengah himpitan kehidupan di kota dan harga rumah semakin naik. Golongan Melayu Pasca DEB kini sudah jarang kelihatan. Kalau Melayu Middle Class pun terseksa dek kenaikan harga perumahan. Aku tak tahu bagaimana kedua golongan Melayu ni mampu survive di kota penuh fatamorgana ni di masa hadapan.

Nak tahu apa tu Melayu Pasca DEB? Melayu Pasca DEB adalah golongan Melayu berpindah dari desa ke bandar sesudah peristiwa 13 Mei. Berbeda dengan Melayu asal Kuala Lumpur, mereka masih mengekalkan mindset dan mentaliti yang sama seperti kindred-kindred mereka yang masih tinggal di desa. Manakala, orang Melayu pekan asli pula lebih cosmopolitan dan lebih bersikap terbuka dan mind their own business.

Namun bukan bermaksud aku nak membezakan kedua-duanya serta mana satu lagi better, cuma sekadar menerangkan golongan Melayu yang tinggal di kota.

Monday, January 20, 2014

REPOST - Puisi Sempena Maulidur Rasul

 
BAPA SEGALA CAHAYA (THE FATHER OF ALL LIGHTS)

Kau adalah perkara pertama yang diciptakan oleh-Nya,    
Dimaksudkan dengan Nur dan diertikan secara majazi,
50 tahun lamanya telah kau bersujud kepada-Nya,
Jauh sebelum  Adam  diciptakan  dari  tanah,
Sesungguhnya kau telah lama wujud,
Jauh sebelum  adanya  sesuatu  di alam ini,
Sebelum munculnya haiwan-haiwan  di muka bumi ini,
Hatta sebelum bulan, bintang  dan  cakerawala  yang menaungi  gugusan  bima sakti ini,

Wednesday, December 25, 2013

REPOST - Is there's an English definition for the Malay word 'amboi'??

Adakah anda semua pernah mendengar perkataan 'amboi'?. Pernahkah anda kamu terfikir dari mana asal-usulnya perkataan yang mempunyai konotasi yang berbunyi agak lucu, sinis dan menyindir ini. Suku-kaum mana di Alam Nusantara ini yang biasa menuturkan ayat dua kerat/baris secara kebiasaannya dalam kehidupan mereka dan sejak bila pula mereka mempraktikkannya?

Satu kebarangkalian wujud di mana ayat ini kemungkinan mula dicipta oleh para joker di istana Kerajaan Melayu Langkasuka dan kemudian penggunaannya tersebar ke mulut rakyat kebanyakan Empayar Melayu Srivijaya. Setelah lebih lima ratus tahun, perkataan amboi ini telah menjadi buah mulut secara common oleh rakyat jelata Kesultanan Melayu Melaka. Jadi sebab itulah perkataan amboi menjadi popular di kalangan orang Melayu khasnya di Semenanjung. Akan tetapi, perkataan amboi ini tidak pula dijumpai dalam kosa kata Bahasa Indonesia seperti di Betawi dan Pulau Jawa keseluruhannya. Sedangkan ramai orang tahu Azwan yang biasa menggunakan perkataan 'Amboi' untuk program Chit-Chat dan Jangan Tidur Lagi berketurunan Jawa. Tapi bagi saya, semua ini adalah satu kebetulan kerana ramai keturunan Jawa di Malaysia tidak lagi memiliki 'telor' lidah yang sama dengan kindred mereka di Indonesia seperti saya  jugayang berketurunan Banjar dan tinggal di Kuala Lumpur. Samalah dengan kes orang 'mat salih' keturunan Irish dan Scottish di Amerika. Semua dok speaking American/Yankee Accent!!!

Okey, tinggalkan semua bab-bab darah keturunan semua ini. Kita berbalik kepada topik asal kita tadi, bagaimana pula kita nak mencari perkataan Inggeris yang punya persamaan dengan perkataan 'amboi' kita.
Tentu anda semua akan mempunyai kesulitan untuk menterjemahkan ayat 'Amboi, banyak cantik muka kau!..'
ke dalam bahasa Inggeris.

FROM THE OLD KERAMBIT ASSASSINS BLOG IN 2009

Wednesday, December 18, 2013

Bagaimana Drama TV Dapat Merevolusikan Individu

Sebelum baca aku nak korang semua 'bear in mind' bahawa kempen PENDUNGUAN INTELEKTUALISME UMAT MELAYU sedang giat diperjalankan oleh melalui media cetak mahupun elektronik.


Kebelakangan ini (atau sebenarnya sejak sekian lama sebab perkataan kebelakangan ini diletak hanya sebagai penyedap, kakakaka!) drama-drama siri melayu berjaya mewujudkan komuniti peminatnya sendiri. Meskipun sebahagian besar plotnya diseragamkan kepada konflik percintaan, peminatnya tetap tidak jemu menagih cerita yang berakarkan emosi berlebihan.

Antagonis mengoda protagonis (unsur seks dan curang). Anak kepada hartawan atau tokoh korprat. Makan di restoran eksklusif. Memandu kereta mewah. Ini semua adalah apa yang yang sering kita lihat dari drama melayu. Seakan tidak mencerminkan pendapatan perkapita negara dan fakta 78.6% pekerja bergaji dibawah RM3000.


Apa yang kita dapat belajar dari semua ini? Ya, ada mesej kesetiaan dan kekeluargaan. Tapi semuanya dihidangkan berlebihan seperti menjadi hamba kepada hubungan barbarik.


Memandangkan premis artikel ini adalah untuk dijelaskan bagaimana drama TV dapat merevolusikan individu ke arah progresif seperti menjadi lebih produktif, maka perbandingan antara drama melayu dan drama dari Amerika perlu dijadikan sampel untuk meneliti lakaran seni yang berbeza dan sumbangannya kepada penonton.


Perbandingan Plot dan Idea Dari Kepelbagaian Disiplin


Perhatikan senarai drama-drama popular tempatan dan drama TV dari Amerika ini (dipilih secara rawak tanpa kronologi):


Tentang Dhia (cinta/cinta seorang isteri yang suci)

Setia Hujung Nyawa (cinta/kahwin segera)
Dejavu di Kinabalu (cinta/pertemuan tiba-tiba)
Adam & Hawa (cinta/bertemu selepas berpisah)
Sehangat Asmara (cinta/pasangan suami/isteri bertemu kembali)
Cinta Jannah (cinta/kahwin segera)
Sebenarnya Saya Isteri Dia (cinta/kahwin segera)
Teduhan Kasih (Cinta/cemburu/kemelut perkahwinan)
Love You Mr. Arrogant (cinta/kahwin paksa)
Jodoh Itu Milik Kita (cinta/kahwin paksa)

Sementara itu drama TV Amerika pula:


House MD (perubatan/socratic method)

Breaking Bad (sains/guru kimia bertukar kerjaya menjadi raja dadah)
Lie to Me (penyiasatan/applied psychological)
Under the Dome (sains fiksyen)
Elementary (penyiasatan/deductive reasoning)
Hostages (thriller/rancangan membunuh presiden)
The Big Bang Theory (sains/komedi sekumpulan saintis)
The Walking Dead (ikhtiar hidup/konflik kemanusiaan)
Suits (legal/case management strategy)
The Mentalist (penyiasatan/social engineering)

Barisan drama melayu popular seperti dijangka majoritinya berkonsepkan tema yang sama, melestarikan emosi. Sementara drama TV Amerika menampilkan ledakan kerjaya dan fokus kepada ikhitar kehidupan dari segi ekonomi dan sosial. Skrip digarap kemas dan secara falsafahnya membuat komentar terhadap kehidupan.


Sementara skrip melayu seperti biasa terikat dengan emosi, emosi dan emosi.


Penonton drama TV Amerika terdedah kepada berbagai-bagai lapangan ilmu. Input berbentuk cerita mengenai sains, perubatan, psikologi, pemikiran saintifik dan ikhtiar hidup boleh menjadi sumber inspirasi kepada prestasi peribadi sama ada dalam bidang pendidikan dan kerjaya. Dalam hal ini, penulis drama tv Amerika seakan berjaya mempromosi ilmu pengetahuan sebagai sesuatu yang kool untuk dikuasai.


Tun Dr. Mahathir sendiri sebelum ini yang pernah menghalang cerita seram semasa pentadbirannya berkata filem seram ini tidak mengalakkan masyarakat menyelesaikan masalah dengan pendekatan saintifik. Even seorang Perdana Menteri pun sempat lagi meneliti kesan rancangan TV. Dalam kata yang lain, dia akan menyokong drama atau filem yang menyubur budaya saintifik.


Produktivi


Harvey Specter dalam cerita Suits tekun menaip di laptopnya sebaik sahaja masuk ke biliknya, begitu juga Mike Ross, dengan keupayaan memori fotografik, dia bekerja keras dalam menyelesaikan satu-satu kes. Dari timbunan fail dan dokumen, dia menganalisa sehingga menemui ‘peluru' untuk mengalahkan pihak lawan. Sherlock Holmes dalam versi New York di Elementary bukan sekadar duduk bersahaja sambil meneka. Di beberapa babaknya dia kelihatan meneliti berpuluh-puluh lembaran dokumen serentak dengan tekun.


TV Melayu sebaliknya berbeza, meskipun agak kerap diwacanakan watak-watak yang bekerjaya tinggi, babak kerjaya hanya sepintas lalu. Walau berada di pejabat tapi wataknya seakan terperangkap dengan isu-isu emosi. Duduk di pejabat tetapi fikiran ke arah lain. Dalam dunia sebenar, pekerja seperti ini kemungkinan besar akan menghadapi masalah untuk berdepan dengan performance appraisal.


Bahasa Inggeris


Beberapa tahun kebelakangan ini ada polemik tentang pengajaran sains dan metamatik dalam bahasa inggeris, sehingga pejuang bahasa atau penentangnya duduk protes di jalanan.


Realitinya, isu ini bukan hendak membunuh bahasa melayu. Isu import bahasa inggeris ke bahasa melayu yang berterusan sehingga kinilah yang patut dikritik seperti perkataan koreksional dan destini.


Disebabkan polemik dan sikap komik yang tidak berkesudahan ini, kita terpaksa mengambil langkah sendiri untuk memantapkan penguasaan bahasa inggeris. Menonton drama TV berbahasa inggeris adalah salah satu daripada cara yang kreatif untuk menambahkan kemahiran berbahasa inggeris tanpa perlu mengharapkan kerajaan atau mana-mana ahli politik. Pendidikan adalah tanggungjawab peribadi dan cara untuk belajar sebenarnya bebas. Jadi, lebih banyak drama TV berbahasa inggeris yang ditonton, lebih meluas pendedahan kepada bahasa inggeris. Malahan ada diantara skrip drama TV ini boleh digunakan ketika perbualan, semasa mesyuarat dan juga untuk diabstrakkan ke kertas kerja.


Semasa artikel ini sedang ditulis, TV3 baru sahaja menyiarkan siri terbaru berjudul “Playboy Itu Suami Aku”. Ini adalah antara adaptasi dari novel-novel yang mana plot seirasnya bergelimpangan di kedai buku-buku. Habis apa selepas ini? “Isteriku Seorang MILF”?, “Suamiku Dulu Ganas Kini Manja”?


Entah lah. Saya hanya mampu mengeleng kepala. Terpulang kepada mereka sama ada mahu mengunakan hiburan dari drama TV sebagai hiburan berintelektual yang memberi semangat dan inspirasi, atau mahu terus horny dengan emosi.


Pilihlah sendiri.


Sumber - Radio Efex

Tuesday, November 26, 2013

Kisah Tentang Bumiputra Abad 21 bahagian 1

Aku dilahirkan beragama Islam, berbangsa Melayu keturunan Banjar dan berwarganegara Malaysia. Menurut takrif perlembagaan Malaysia, orang Melayu adalah asas kepada kaum Bumiputra di Malaysia ini. Ini kerana orang Melayu adalah kaum terbesar di antara kaum-kaum pribumi di Malaysia.

Untuk mengenalpasti siapakah pribumi-pribumi di Malaysia. Kita tak seharusnya memandang sesempit dari sempadan Perlis hingga Sabah sahaja. Ini kerana alam Nusantara itu luas sekali merangkumi Indochina, Semenanjung Tanah Melayu, Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi dan kepulauan Filipina. Yes my friend, these are the core realm of Austronesia. Sempadan politikal yang ada hari ni hanyalah sisa-sisa tinggalan penjajah. Sesiapa yang melintasi sempadan ini prior to 1957 dan 1963 tidak harus diklasikasikan sebagai pendatang.

Kita semua serumpun, lautan mahupun sempadan ciptaan penjajah bukanlah penghalang kepada keragaman kita. Ramai tidak mengetahui bahawa bahasa Suku Kubu di Sumatera memiliki banyak persamaan dengan bahasa Jakun dan Temuan yang terdapat di Semenanjung Tanah Melayu. Begitu juga bahasa Rejang di Bengkulu Sumatera amat mirip dengan bahasa Bidayuh di Sarawak. Selain itu rumpun bahasa suku Sungai  Sabah juga dipertuturkan oleh suku Yakan di kepulauan Sulu. Begitu bahasa Molbog pulau Palawan yang banyak persamaan dengan bahasa Dusun Bonggi di Pulau Banggi Sabah.

Alkisah tentang aku pulak. Menurut kata ibuku, aku ni berketurunan Banjar melalui nasab bapak aku. Dari sebelah ibuku pulak, jurai keturunan aku berasal dari Minangkabau Negeri Sembilan. Ini bermakna aku berkromosom Y kan Banjar dan berkromosom X kan Minangkabau. Jadi aku ni Banjar campur Minangkabau lah.

Mengikut perspektif antropologi, orang Banjar dan Minangkabau tergolong dalam kelompok Melayu Deutero yakni Melayu yang secara ketamadunan dan teknologinya lebih advance dari kelompok Melayu Proto.

Berikut adalah senarai suku-suku Nusantara yang tergolong dalam kelompok Melayu Deutero.
-Aceh
-Bugis
-Banjar
-Brunei
-Champa
-Patani/Kelantan
-Kedah/Ligor
-Deli
-Palembang
-Jambi
-Siak/Rokan
-Kampar
-Riau/Melayu Jati Johor
-Terengganu
-Melayu Kalimantan Barat (aku tak sure sama Melayu kat Sarawak tu sama dgn dorang)
-Bengkulu
-Lampung
-Sunda
-Jawa
-Bali
-Sasak (aku pun tak berapa pasti dgn orang Lombok ni sbb byk persamaan dari segi bahasa dgn orang Bali)
-Suluk
-Irranun
-Maguindanao

Antara elemen penting yang menyatupadukan Suku-suku ini sistem pemerintahan beraja dan agama Islam. Meskipun kelompok Melayu Deutero amat teguh kepercayaan mereka terhadap agama Islam, masih tersisa warisan tinggalan agama Hindu dan Buddha dalam kebudayaan mereka.

They are the noble race of Nusantara, sebab itulah mengikut sejarah hanya mereka sahaja yang berhak memegang kuasa di Semenanjung Tanah Melayu, Sumatra, Borneo (Kalimantan) dan beberapa lagi pulau-pulau di Nusantara. It is fortunate that their sultans were given the mandate of heaven to rule over the realm since the times of Funan Empire.

Bukan hendak memperlekehkan keturunan Melayu Proto, namun inilah hakikatnya. Raja2 Melayu adalah penaung kepada Melayu Deutero dan juga Melayu Proto. Like what the feudalist always cried, Daulat Tuanku!

Sebenarnya, tanpa Melayu Proto takkan wujud Melayu Deutero. Teori first wave and the second wave out of Yunnan migration tidak lagi boleh dipakai kerana the brown race Austronesian of Nusantara ini adalah pribumi rantau Asia Tenggara.

Menurut sejarah suku Banjar. Orang Banjar yang bermastautin di selatan Kalimantan (Borneo) dikatakan berasal dari keturunan orang Dayak dari suku Maanyan, Ngaju dan lain-lain suku Dayak yang berdiam di sepanjang sungai Barito. Disana mereka membentuk kebudayaan perdagangan maritim dengan membekalkan hasil hutan seperti lada hitam, kayu belian dan pelbagai lagi keluaran asli rimba Borneo yang lain.

Mereka berdagang dengan kerajaan Nusantara lain seperti Funan,Langkasuka, Srivijaya dan malahan sehingga tanah Arab dan China. Lantaran dari gaya hidup mereka yang berasaskan maritim telah menyebabkan mereka juga turut menerima tempias arus Malayisasi yang dijalankan sama ada melalui proses akulturasi kebudayaan dan mahupun ekspedisi penaklukan oleh kuasa Melayu Deutero yang lain seperti Srivijaya dan Majapahit.

Proses ini mengambil masa hampir 1000 tahun untuk menjadikan orang Banjar itu sebagai salah satu rumpun Melayu Deutero dan sekaligus melenyapkan sisa-sisa unsur Dayak dalam kehidupan mereka. Namun begitu, budaya mungkin terhapus tetapi tidak DNA. Justeru, boleh diperkatakan bahawa orang Banjar itu adalah orang Dayak yang telah dimelayukan.

Aku merasakan agaknya orang Brunei juga lahir dari proses akulturasi yang sama seperti orang Banjar. Cuma bezanya, genetically mereka lebih dekat dengan kaum pribumi Sabah dan utara Sarawak. Tiada yang mustahil sekiranya pribumi Borneo ini berdiam di pesisiran pantai ketika era kegemilangan kerajaan Srivijaya.

Ingatlah, walau kita berbeda agama tapi kita tetap bersaudara. Janganlah memandang lekeh saudara serumpun kita yang berlainan kepercayaan. BERSEKUTU BERTAMBAH MUTU & BHINNEKA TUNGGAL IKA. Kata keramat buat penyatu kita bersama. Kerana kita anak pribumi nusantara. We were brothers and sisters.

Tuesday, November 12, 2013

Tamadun Islam Atau Tamadun Manusia?


Penjenamaan istilah Islam secara eksklusif keatas produk, sains, perubatan, parti, tamadun dan sebagainya, adalah fenomena pemikiran ramai para sarjana agama terutamanya di Malaysia, lantaran itu ramai segolongan sarjana agama mahu mengkonsumsikan Bank Islam, Insuran Islam, Ekonomi Islam, Universiti Islam, Taman Tamadun Islam, Parti Islam, Pajak-Gadai Islam, dan pelbagai lagi yang dijenamakan dengan istilah Islam untuk mengeksklusifkan.

Penjenamaan istilah Islam secara eksklusif keatas produk itu memang menarik perhatian ramai masyarakat Melayu di Malaysia pada masa kini. Saya pun tidak tahu kenapa mereka mengaitkan Islam yang berkaitan dengan persoalan ketuhanan itu dengan produk-produk yang dihasilkan manusia. Saya tidak tahu niat mereka berbuat begitu, samada mereka hendak menunjukkan diri mereka lebeh Islam dari kapal selam - tidaklah saya ketahui.

Namun saya berbaik sangka mungkin para sarjana agama itu hendak mengembalikan kegemilangan "Tamadun Islam" yang disangka boleh menunjukkan kesyumulan Islam. Namun kalau ikut cara itu, tentu sekarang ini kita dapati ada para penganut agama lain yang hendak menunjukkan kesyumulan agama mereka juga, tetapi kita tidak nampak pula penganut agama lain membuat "Bank Yahudi" atau "Bank Kristian" atau "Bank Buddha" atau "Bank Hindu".

Jika kita perhatikan ciptaan-ciptaan teknologi yang diguna pakai oleh orang yang mengaku Islam itu sendiri seperti kapal terbang, kereta, komputer, software, satelit, kapal selam, roket dan sebagainya itu, kebanyakannya adalah ciptaan ataupun rekaan yang dihasilkan oleh orang yang mereka anggap kafir (infidel), tetapi adakah mereka yang mencipta semua itu pernah menjenamakan produk atau ciptaan-ciptaan mereka dengan nama agama mereka??

Jadi sebelum kita berfikir soal tamadun Islam atau seperti laungan segolongan sarjana agama, "Hendak memertabatkan syiar Islam dengan membina Taman Tamadun Islam" atau produk-produk dijenamakan dengan perkataan Islam, maka sebaiknya difikirkan dahulu soal tamadun itu. Dimana sebelum perkembangan tamadun di tanah Arab dahulu terdapat para sainstis dan ahli falsafah Arab yang mempelajari ilmu-ilmu dari orang-orang Greek.

Orang-orang Greek lebih dahulu berkecimpungan dengan ilmu-ilmu samada ilmu falsafah, ekonomi, politik, sastera, sains dan dan berbanding dengan orang-orang Arab. Kemudian buku-buku yang ditulis oleh orang-orang Greek itu telah diterjemahkan kedalam bahasa Arab oleh para sarjana Arab kerana mereka mahu mempelajarinya. Para sarjana Arab pada masa itu telah menaiktarafkan lagi (upgrade) ilmu-ilmu dari orang-orang Greek itu.



Nama-nama seperti Ibn Sina, Jaber ibn Hayan, al-Khwarizmi, al-Farabi, Ibn Rusyd dan sebagainya itu adalah mereka-mereka yang telah mempelajari ilmu-ilmu dari Greek itu. Kemudian mereka telah berjaya meningkatkannya lagi. Mereka adalah para sainstis dan para ahli falsafah. Diantara mereka ada yang dikafirkan oleh para sarjana agama, mereka adalah para pemikir. Mereka bukanlah seperti ramai golongan ustaz zaman sekarang ini.

Pada zaman-zaman mereka itulah yang telah dianggap sebagai Tamadun Islam kerana mereka telah membuat penemuan ilmiah yang menyumbang kepada kemajuan sainstifik. Kemudian para sainstis dan ahli falsafah dari Arab itu semakin berkurangan kerana ramai diantara mereka yang telah dikafirkan oleh para sarjana agama. Ini telah memerosotkan budaya berfikir, mengkaji dan sainstifik dikalangan ramai orang yang mengaku Islam.

Setelah kemerosotan masyarakat Arab, maka Barat pula meneruskan ilmu-ilmu itu untuk dikembangkan lagi sehingga membawa kepada kemajuan moden seperti yang kita lihat pada hari ini. Di Eropah Revolusi Industri bermula, dimana kereta api, kereta, kapal terbang, basikal, telefon dan lain-lain lagi telah dicipta. Setelah Revolusi Industri, kemudian Revolusi Teknologi. Dengan ini manusia telah melintasi zaman batu, zaman besi dan zaman moden.

Saya pernah terbaca satu artikel yang menceritakan pendapat seorang sarjana agama Arab ketika basikal mula-mula diciptakan pada zaman Revolusi Industri dahulu. Menurutnya pergerakan basikal itu melibatkan kuasa jin. Seolah-olah menggambarkan menaiki basikal itu adalah pengaruh Barat yang tidak Islamik. Namun pendapatnya itu amat berkesan kepada ramai orang yang mengaku Islam pada masa itu, sehingga boleh dikatakan ramai orang yang mengaku Islam pada masa itu telah mempercayainya.

Namun apa yang terjadi sekarang ini bukan setakat basikal, malah kapal terbang yang dicipta oleh orang yang mereka anggap kafir itu jugalah yang mereka gunakan untuk memudahkan perjalanan jauh dan menunaikan Haji. Jika ini difahami mungkin ramai diantara kita boleh faham mengapa ramai orang yang mengaku Islam itu lambat berkembang maju walaupun pada satu ketika dahulu para saintis dan ahli falsafah pernah berada dikalangan mereka.

Mengapa ramai para sarjana agama dahulu telah mengkafirkan para saintis dan ahli falsafah dikalangan mereka sendiri tidak diketahui. Namun seperti ramai para sarjana agama dan ramai orang yang mengaku Islam sekarang ini yang sentiasa prejudis terhadap ilmu-ilmu yang ditulis oleh para orientalis berkemungkinan mereka juga berprejudis terhadap ilmu-ilmu dari Greek itu, dimana ia dianggap boleh membawa kesesatan dalam beragama.

Padahal para sainstis dan ahli falsafah Arab dahulu mempelajari ilmu-ilmu dari Greek dan ia berjaya dinaik tarafkan (upgrade), maka memang benar mereka telah memberikan sumbangan untuk kemajuan dunia. Namun kalau menurut turutannya bermula dari ilmu-ilmu yang dikembangkan oleh orang-orang Greek, selepas itu disambung pula oleh para sainstis dan ahli falsafah Arab, kemudian diteruskan oleh orang di Eropah atau Barat, maka nyatalah ini perkembangan yang saling berkaitan.

Ini menunjukkan semua tamadun yang dilalui manusia telah memberikan sumbangan, dimana manusia pinjam meminjam. Pakai memakai. Anak semua bangsa dan kepercayaan telah bercampur dan bergaul. Tidak ada sesiapa yang boleh mengakui bahawa ini hanya milik bangsa dan kepercayaan mereka sahaja. Manusia telah bercampur gaul. Kenal mengenal. Tiru meniru. Ini hakikat dunia hari ini. Begitu juga manusia tidak boleh memonopoli kebenaran dan kebaikkan. Kebaikan dan kebenaran adalah hak cipta Tuhan.

Agama atau apa-apa kepercayaan sekalipun tidak dapat menjustifikasikan kebaikan dan kebenaran boleh dimonopoli. Mereka yang ingin memonopoli itu hanya kerana mereka hendak mengawal dan memastikan keuntungan akan sampai ke saku mereka, maka jadilah ia label-label kepercayaan yang berbentuk eksklusif. Maka diakhir catatan ini kita boleh bertanya tamadun Islam atau tamadun manusia??

SUMBER - MAT ROJAK

Monday, October 28, 2013

Arka : Raja Haji - Sebuah Kisah Sejarah Perjuangan Menentang Penjajah Yang Dilupakan

Bagi generasi Melayu berdarah Bugis terdahulu di Selangor, Melaka, Johor, Singapura, Riau dan khasnya masyarakat Melayu dari Pulau Penyengat amat mengenali sosok Almarhum as-Syaheed Raja Haji Fisabillillah ibni Opu Daeng Chelak, seorang Raja Muda Kesultanan Johor-Riau yang selalu didendangkan di dalam kitab hikayat Tuhfat al-Nafis. Perjuangan baginda menentang hegemoni imperialisme kafirin Vereenigde Oost-Indische Compagnie (Belanda) ketika pertengahan hingga lewat kurun ke-18 meninggalkan legasi begitu mendalam di benak sanubari masyarakat setempat yang tahu akan kepentingan menghargai sejarah bangsa agar tidak dilupakan generasi akan datang.



Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget