Wednesday, July 9, 2014

Melayu Pasca DEB dan Mee Siam

Serious gila bapak lama gua dah tak update blog gua ni bai. Entah malaikat mana yang menghalang jari-jemariku dari menghamburkan kata-kata yang amat menyenggama minda umat manusia yang membacanya. Aku tak nafikan, ada masanya aku baik. Ada masanya perangai aku memang macam haramjadah. Standardlah beb, aku kan manusia biasa hamba Allah Taalah. Takkanlah aku bajet nak perfect sangat sepanjang masa bagai malaikat turun dari langit, lagipun apa ertinya kebaikan tanpa kejahatan, integriti tanpa korupsi, kejujuran tanpa kecurangan, iman tanpa nafsu dan yang paling penting sekali apalah ertinya PAHALA tanpa DOSA.

Oleh itu bersempena bulan Ramadhan yang mulia ini aku menyusun sepuluh jari memohon maaf atas segala keceluparan yang dilemparkan oleh jari-jemariku menerusi blog aku yang tak seberapa nak laku ni. Ialah mungkin sebab pandangan aku ini terlalu kasar dan keras dihadam oleh usus pemikiran manusia lebih-lebih lagi umum Melayu, Bumiputra termasuk Malaysian Non Bumi yang umum mengetahui memang cepat terasa atau bahasa paling kasar sekali BUTTHURT!

Aku bukanlah suka-suka nak menegur sikap manusia atas dasar mengumpat akan tetapi aku cuba menyampaikan kesedaran supaya orang kita berubah mindset mereka kepada tahap yang lebih baik. To be honest, aku dah naik muak tengok kebobrokan sikap orang kita masa zaman sekarang ini yang cuba nak bajet bagus tapi perangai macam entah apa-apa. Apa ketahian semua ni beb? Kalau aku nak ceritakan satu per satu ketahian tu sampai besok pun belum tentu habis.

Biar aku ceritakan kepada korang pasal apa terjadi pada aku semalam, mungkin benda ni sudah berlaku pada korang jugak cuma korang tak berapa sedar akan signifikansinya. Apa yang korang tahu pasal Melayu zaman sekarang? Adakah semuanya sama saja? Of course not. Setiap individu atau kelompok ada perbezaannya. Bak kata pepatah, lain padang lain belalangnya. Jadi begitulah sikap azali manusia.

Aku ingin menceritakan pengalamanku bertemu dengan seorang makcik ketika berbuka puasa di Food Junction, Mid Valley bersama rakanku yang baru pulang dari Mesir. Sewaktu menunggu ketibaan waktu berbuka puasa, aku mengorderlah pepper lunch meal Jepun. Usai memesan juadah berbuka puasa, aku perasan ada sorang makcik duduk di meja kami sambil berbual-bual dengan dua orang member aku tu. Yelah beb, masa tu food court packed gila bagai nak mampus

Dalam pemerhatianku dari segi penampilan dan perwatakan, makcik berbadan gempal yang ku kira berusia dalam lingkungan lewat 40an adalah seorang yang plump dan bubbly. Beliau amat mesra berbual dengan member aku siap bergurau senda lagi. That's typical to most women of her age. Tapi bukan semua makcik-makcik kota ku lihat begitu.

Tidak aku nafikanlah perilaku dia amat jarang aku temui pada wanita-wanita Melayu kelas menengah yang biasanya melata di Kuala Lumpur ini. Aku bertanya pada dia, "apa makcik order untuk bukak puasa?". Aku biasa sebut bukak puasa, bukan 'iftar'. Why would I be Arabising myself on such simple words?. Dengan konfidennya dia menjawab 'Mee Siam'.

'Mee Siam'. Suatu makanan yang jarang sekali aku dengari, selalunya makanan yang dikaitkan dengan 'Siam' adalah Tom Yam. Mee Siam yang dimaksudkan beliau bukanlah Mee dari Thailand seperti pemahaman umum namun mee tersebut adalah makanan kaum Baba & Nyonya yang amat popular dikalangan masyarakat Malaya dan Singapura. Secara asasnya 'Mee Siam' adalah bihun yang diadun dan digoreng dengan rempah-ratus, asam jawa dan tauchu, ianya amat enak dihidangkan bersama telur rebus, omelette, bawang, taugeh, daun bawang dan perahan limau nipis potong . Mee Siam tiada kaitan dengan Thailand kerana beehun adalah makanan ruji warga Asia Tenggara. Bahkan secara hakikinya Mee Siam itu lebih dekat dengan masyarakat Melayu dan Cina dari bangsa Thai.

Aku nak tanya apakah korang tau akan maksud perkataan 'Siam'?. Ramai yang menyangka perkataan Siam merujuk kepada negara Thai namun hakikatnya tidak seperti yang disangka. Kalau korang nak tau, Siam sebenarnya merujuk kepada sebuah kaum yang tinggal di wilayah Nagara Seri Dharmaraja yang kini dikenali menerusi lidah Thai sebagai Nakhon Si Thammarat. Secara genetik dan linguistik, suku kaum Siam lebih dekat dengan orang Melayu di utara dan pantai timur Semenanjung. Orang Moken atau dalam bahasa mereka sendiri Urak Lawoi (Orang Laut) adalah sebahagian dari komuniti Siam Asli ini, sementara
bangsa Thai pula hanya pendatang dari Yunnan yang baru hadir ke Asia Tenggara pada kurun-10 Masihi. Justeru, aku menegaskan bahawasanya Siam bukan Thai.

Makcik tu juga bercerita akan lelakinya yang dalam lingkungan 19 hingga 20 tahun dia sifatkan sebagai seorang 'kaki ayam' bukan sebab kuat mencakar lantai tapi suka makan ayam dan tak makan ikan dan daging. Boleh dikatakan pergi makan kat mana ajer mesti ada ayam sebagai juadah sampingan. Muka anak lelakinya yang duduk di hadapannya dan di sebelahku kelat. Barangkali malas nak ambil pot gelagat ibunya. Aku tak nafikanlah sesetengah orang bukan semua berselera nak makan semua benda, senang cerita perut manusia ada macam-macam ragam. Macam aku tak berapa suka makan ikan kembung dan ikan sungai. Tapi ikan laut yang besar-besar dengan udang galah semua gua telan beb. Cuma ketam jer aku tak suka sebab jari aku selalu terluka bila nak makannya.

Tinggal lagi 10 minit sebelum waktu berbuka maka aku pun meminta diri seketika untuk mengambil hidangan aku yang telah dipesan sebentar tadi. Aku lihat que sudah lintang pukang, manusia-manusia tanpa mengira agama berbondong-berbondong mengerumuni kaunter macam semut mengelilingi lolipop jatuh di atas lantai. Yang non-muslim pun satu haramjadah, bukan nak considerate orang muslim nak berbuka. Orang muslim terkejar-kejar dorang pun terhegeh-hegeh nak potong line. Pleaselah, tolong faham. Inilah akibatnya kalau sekolah, suratkabar, segalanya disegregasikan untuk menurut kehendak parti politik, NGO dan cauvinis kaum yang melata di bumi bertuah ini, dorang mana nak paham.

Aku pun ambiklah hidanganku, Cheesy pepper chicken rice setelah menunggu hampir lima minit. Paling ngokngeknya aku dijanjikan makanan tersebut siap pada jam 7.20 minit, tepat pada masanya aku sampai di kaunter satu habuk pun tak buat lagi. Inilah akibatnya kalau bergantung harap pada foreign workers dari Bangladesh dan Nepal. Mujur sorang akak kaunter local kita lebih mengutamakan customer yang ingin berbuka puasa. Kalau tak lintang pukanglah jadinya. Aku tabur kicap madu ke dalam kap plastik kecil pastu terus cabut ke meja aku untuk makan. Aku hanya berbuka puasa dengan air kosong jer sebab member gua ajak kitorang semua minum Each A Cup lepas tu (ehh, ada ke Each A Cup kat Mid Valley weh).

Sesampai jer di meja aku pun teruslah meletakkan cheesy pepper chicken di meja. Makcik tadi dengan muka curious memandang hidangan yang aku beli tu. Pergh, mak aku pun tak macam ni bai. Dia pun bertanya dengan dahi berkerut kepadaku, "Apa yang kamu order tu nak?". Ringkas aku jawab "Nasi ayam berlada Jepun makcik". Dia pun bertanya lagi "Ohh, ayam ke tu? Mak cik ingat apa tadi.", aku hanya mengiakan sambil tersenyum sambil membalas "baru first time try". Tiba-tiba saja dia berkata "kamu dengan anak makcik memang kaki ayam". Ehh, apasal pulak? Aku sebenarnya tadi nak berbuka dengan nasi vegetarian tapi sebab ikan vegetarian habis maka terpaksalah aku order ni jer sebab dah muak dengan nasik ayam yang cliche. Paham-paham jelah kalau nak order western kat situ mahal bagai nak mampus beb. Anak dia di sebelah aku tersenyum kelat seperti tadi, mungkin dalam hati nak cakap "sabar jelah brader".

Aku nampak di depan makcik tu terhidang "Mee Siam", yang hakikatnya bihun goreng. Aku dah agak ni mesti air tangan Bangla. Pandai betul owner gerai Nyonya tu buat marketing menipu customer, dipromonya Mee Siam padahal yang dimasak dan dijualnya bihun goreng. Lagipun bukan ke mee Siam sepatutnya basah?. Kebetulan aku nampak member kepada member lama aku yang belajar di oversea makan ikan bakar dalam tinfoil dengan nasi panas. Aku tanya dia, "weihh, ko makan apa?", jawab member aku tu "aku makan ikan pari". Balas aku "itu bukan pari dowh, itu ikan truka". Tiba-tiba pulak makcik tu bertanya "ikan apa?". Adoih, bukan aku nak mengata. Sabar jelah beb. Maka makcik tu pun berceritalah tentang ikan truka di kampungnya di Penang. Bermula dengan pengalamannya memancing ikan tuka sewaktu kecil sehinggalah kisah anaknya yang suka makan ayam. Ayam lagi.

Aku pun habis makan cheesy pepper chicken rice aku tu, dan makcik tu siap promo lagi iklan jualan kereta second hand yang kebetulan anaknya bekerja di situ. Dipendekkan cerita, kemesraan makcik tu lebih terserlah sebab dia siap offer kitorang makan mee siam dia lagi. "Nah, rasalah" dia offer kepada kami. Sebab untuk meyakinkan bahawa mee siam tu tak sedap mana rasanya. Biasalah air tangan Bangla bukanlah sedap mana pun. 

Sesudah makan, makcik dan anak pun terus meninggalkan kami dengan mee siam yang lebih dari separuh tak dihabiskan. Alangkah ruginya bila makanan tak dihabiskan. Air tangan Bangla sekalipun kalau dah namanya rezeki tetap kena habiskan jugak. Warung kat depan apartment aku tuh, walau char koay teow-nya dimasak oleh Bangla rasa tak sedap mana pun aku tetap habiskan jugak.

Belum pulih isu chicken soup melanda negara masih ada di kalangan rakyat yang acuh tak acuh endah tak endah membazir makanan. Tak pikir ke dengan nasib negara lain yang tak cukup makan. Itulah dalam kita sibuk isu barang naik hakikatnya rakyat Malaysia terlebih makan sampai makanan pun sanggup membazir!.


No offense kepada mak cik tuh tapi dia adalah sebahagian dari apa yang kita sebut sebagai Melayu Pasca DEB. Ditengah himpitan kehidupan di kota dan harga rumah semakin naik. Golongan Melayu Pasca DEB kini sudah jarang kelihatan. Kalau Melayu Middle Class pun terseksa dek kenaikan harga perumahan. Aku tak tahu bagaimana kedua golongan Melayu ni mampu survive di kota penuh fatamorgana ni di masa hadapan.

Nak tahu apa tu Melayu Pasca DEB? Melayu Pasca DEB adalah golongan Melayu berpindah dari desa ke bandar sesudah peristiwa 13 Mei. Berbeda dengan Melayu asal Kuala Lumpur, mereka masih mengekalkan mindset dan mentaliti yang sama seperti kindred-kindred mereka yang masih tinggal di desa. Manakala, orang Melayu pekan asli pula lebih cosmopolitan dan lebih bersikap terbuka dan mind their own business.

Namun bukan bermaksud aku nak membezakan kedua-duanya serta mana satu lagi better, cuma sekadar menerangkan golongan Melayu yang tinggal di kota.

No comments:

Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget