Tuesday, August 5, 2014

Warkah 140711 Sempena Ramadan dan Syawal



Tanggal 11 Julai lalu adalah ulang tahun kelahiranku dimana usiaku kini menginjak 24 tahun. Pada masa kawan-kawan aku mengucapkan selamat hari lahir di Facebook,  aku pandang pula inbox Blackberry aku, tiada mesej birthday daripada mak dan siblings aku. Selalu tak macam ni, kenapa adakah aku sudah dilupakan?. Bila tiba waktu hari jadi mereka aku ada gatal tangan nak wish tak?. Haram, alasannya aku sibuk dengan bebanan kerja tugasan. Sedangkan adik angkat yang aku anggap sebagai mutiara dalam lubuk hati aku pun tak pernah wish aku langsung meskipun mereka banyak berhutang budi dan harta pada aku yang semestinya aku malas nak ungkit depan-depan. Mujur aku tersenyum seketika saat terpandang ucapan Jara, seorang gadis yang pernah menambat hatiku lebih 6 tahun dulu. Meskipun aku terlalu bodoh buat-buat tak tahu sebab dihantui fobia Shrek dan Princess Fiona berikutan saiz badan kami yang sangat berbeza.

Aku termenung mengenangkan nasib hidup aku pada waktu yang mendatang. Dengan gaya aku yang macam ni agaknya sampai bila aku boleh survive?. Jika ditakdirkan umurku melepasi usia 50 tahun maknanya sudah cukup untuk aku menghabiskan separuh usiaku di muka bumi ini. Ikutkan hati, aku sebenarnya bosan hidup di balik lingkungan vicinity Lembah Kelang ini. Bosan makan benda yang sama setiap hari, bosan berkongsi oksigen yang sama hari-hari bersama manusia-manusia yang membosankan aku. Aku mahu merantau, atau berjalan-jalan di sekeliling Malaysia atau luar negara. Aku nak merasa benda baru, kemudian berganjak ke tempat yang lain dan merasa benda baru jugak. Tapi bila agaknya? 

Kadangkala aku cemburu melihat rakan-rakanku yang dari jauh sanggup berkorban masa berkualiti bersama keluarga tersayang datang ke Lembah Kelang demi segenggam kertas gulung yang kita panggil Diploma dan Ijazah. Aku akui, aku mungkin tak sanggup berada di tempat meraka. Syukur pada Tuhan sekalian Alam yang telah mengizinkan aku melihat anak-anak buah aku membesar dari atas buaian hinggalah mereka bersekolah dengan lebih dekat. Aku rasa bukan aku sorang dapat merasa kenikmatan itu, Jara pun jugak. 

Semalam sebelum tu, aku berbuka puasa dengan nasi itik AAA Kak Lina Taman Ampangan. Menu ni orang Shah Alam dapat merasa setahun sekali jer iaitu di bulan Ramadan. Bulan lain kalau nak merasa kena pergi Seremban lah alamatnya. Dalam seminggu selang sehari aku berbuka dengan juadah berbeza, paling aku gemari adalah Nasi Ambeng Warisan. Istimewanya adalah ianya antara yang paling terbaik daripada semua nasi ambeng yang dijual di bazar ramadan Stadium Shah Alam. Kebiasaannya nasi ambeng dimakan dalam talam. Namun disebabkan ianya jualan bazar ramadan, ianya dibungkus. Berbeza dengan malam-malam sebelumnya, aku hanya beli satu juadah jer. Sejujurnya, aku rasa tak lalu nak makan banyak hari tu.

Dua hari sebelum tu, seluruh dunia dikejutkan kekalahan teruk lagi memalukan Brazil ke atas Jerman dalam permainan semi-final Piala Dunia 2014 di tanah tumpah darah mereka sendiri. Namun tak mengapa, dua team tu adalah top priority yang aku mesti sokong setiap kali musim Piala Dunia. Justeru, andaikata satu team ni kalahpun. Aku tak kehilangan wang pertaruhan yang mana juadah megi goreng kosong dan teh halia untuk bersahur aku tetap bayar sendiri. Biarpun aku cukup menyampah sebab Brazil tak mampu membangkitkan aura final Korea-Japan 2002. Oh aku lupa bai, Ronaldo, Ronaldinho, Rivaldo dan Roberto Carlos mana ada lagi dah. Jangan harap kegemilangan dulu berulang kembali kalau asyik Neymar, Neymar, Neymar jer yang asyik diratib 7 hari 7 malam. Berbeza dengan Jerman, mereka ada semangat esprit de corp yang begitu tinggi sekali. Sebab tu aku happy Jerman merangkul piala tahun ni.

Entahlah, aku bukannya big fans tu dengan soccer semua nih. Aku layan World Cup jer, nak harapkan EPL harom. Cuma entah mengapa aku excited gila bila Liverpool menang, mungkin sebab motto "You'l Never Walk Alone" yang menjadi pedoman Luis Suarez (kini bermain untuk Barca) dan Steven Gerrard (otai nih). The rest, entah mengapa aku menyampah bagai nak mampus dengan Manchester United. Mungkin disebabkan promosi berleluasa David Beckham di ketika zaman kegemilangannya. Cehh, cara tu dorang nak cari duit lebih? Namun begitulah lumrah tinggal di utopia penuh fatamorgana sang kapitalis. Apa pun boleh buat duit.

Senang cerita aku lebih gila muzik, novel dan games daripada bersengkang mata pukul 3 pagi tengok bola di mapley. Aku pun tak tahu kenapa aku susah gila bagai nak mampus nak masuk kepala dengan member yang kaki bola, mungkin sebab aku kurang rapat dengan abang dan bapak aku. Aku sedar bahawa aku bukannya seorang jock yang digilai ramai wanita, aku hanya budak snobby tapi skema tak nerdy gara-gara dilahirkan dengan skizofrenia. Aku tak ada negative thought, cuma aku tertanya-tanya kenapa aku dilahirkan begini. Rumah tangga parents aku hampir runtuh dikala aku masih ingin mengenal dunia dan disebabkan kecelaruan cinta kedua ibu bapa aku. Aku jadi seorang yang buta pada keindahan cinta.

Sejujurnya aku tak pernah stay lama dengan mana-mana perempuan yang aku cintai. Lumrahnya kalau aku bercinta mesti putuslah di tengah jalan, and I don't even blame myself for all this shit I've been through. Ada sebab aku tak nak salah diri aku, kadang-kadang perempuan terlalu expect berlebihan dengan mana-mana lelaki yang dicintainya. Menurut Billi PS Lim dalam best sellernya yang meletup di tahun 1990an "Dare To Fail", lelaki dan perempuan bukan sahaja berbeza jantina tapi turut merupakan spesies yang berbeza. Menurut beliau lagi, orang lelaki mencintai seorang physical aspect namun orang perempuan pula mencintai lelaki for what she can get from him. Kata-kata urban philosopher terulung Malaysia tu jugak ada benarnya. Beliau menambah, orang perempuan secara lumrahnya nak orang lelaki pampered dia sepanjang masa bak umpama tuan puteri. Oleh itu, untuk merealisasikan semua tu orang lelaki harus bekerja untuk mendapatkan wang supaya dapatlah dia melayan pasangannya laksana tuan puteri. Namun, orang perempuan pulak kalau boleh nak lelaki stay dia dengan 24/7 sepanjang masa. Boleh ke begitu wahai kaum Hawa?

Gara-gara cinta aku yang selalu sangat terfaktab maka hati aku tertutup untuk menerima cinta selama lebih setahun. Sehinggalah bila aku sambung balik degree dan bertemu dengan gadis yang bernama Yaya. Pertama kali berjumpa dia sewaktu orientasi di universiti, kebetulan dia sambung diploma di situ jugak. Mulanya aku ni jenis bukanlah nak rapat sangat dengan perempuan honestly ketika itu aku malas gila sudah nak berlovey dovey gara-gara dikecewakan di masa lalu. Namun entah kenapa, kami semakin rapat malahan main kejar-kejar bawah apartment bersama macam budak-budak tadika yang gila Ribena. Kehidupan aku sepanjang semester pertama di kampus aku tu boleh dikatakan agak ceria dengan kehadiran Yaya, aku rasa macam satu tanggungjawab menjaga dia (sesuatu yang aku take for granted dengan mana-mana girlfriend aku sebelum ni). Budak rumah aku mostly assume yang aku bercinta dengan dia. Tapi aku selalu deny, aku kata dia hanya pet-sis aku saja oleh kerana aku belum berapa bersedia hendak menerima gadis yang lebih muda sepertinya.

Dulu masa aku baru nak masuk 20 tahun, nubiles dan nymphettes aku anggap sebagai barang mainan jer disebabkan kenaifan mereka. Akan tetapi bila bersama Yaya, aku rasa dia sangat istimewa bagi aku. Dia seorang gadis berbintang Taurus sebagaimana juga Jara. Bagiku, perempuan Taurus adalah anugerah Tuhan yang paling bermakna buat lelaki Cancer. Namun begitu aku merasakan ada batu penghalang di antara kami berdua yang membuatkan aku berasa tawar hati nak bersama dengan dia. Seperti aku, bapanya bermain poligami (mujur mak tiri aku dah berambus tanpa khabar berita sejak tahun 1998 lagi) dimana dia menanggung derita yang teramat pilu akibat kedua ibubapanya sering bergaduh. Bukan setakat itu ajer beb, segala macam sihir dan santau telah dikenakan kepada keluarganya. Aku rasa belum bersedia nak menanggung sama deritanya. Cintaku pada Yaya kurasakan sangat agung. Namun bak kata Hishammudin Rais, "Cinta yang agung adalah cinta yang gagal!". Aku hanya mampu bagi kata semangat jer. Terus-terang aku tak nak kena dragged ke dalam personal issue dia. Cukup di sini saja aku bercerita tentang dia. 

Di balik kesibukan aku menghabiskan tugasan dan mengulangkaji untuk midterm-ku, aku cuba jugak untuk menjadi seorang yang cool. Aku mula mendengar lagu dari Foster the People, The Neighbourhood, Imagine Dragons, Bastille, dan Local Natives. Haim pun aku layan jugak sekali sekala. Aku cuba elakkan dari mendengar Linkin Park, P.O.D, Papa Roach, Crazy Town dan segala band nu-metal yang lain. Band-band otai lain seperti Nirvana, Red Hot Chilli Peppers, Pink Floyd, Rolling Stones dan U2 pun aku turut elakkan padahal band-band nu-metal dan old school ni semua jiwa aku. Aku cuba,cuba dan cuba sehingga asal buka Spotify jer update lagu baru yang aku cari sebab nak keep up to date.

Aku pandang refleksi aku sendiri di depan cermin. Aku cuba melihat identiti di balik aku sendiri. Imej apa yang aku bawa selama ni. Apa yang lebih, apa yang kurang mengenai diriku ini. Persoalan yang bermain di minda aku apakah aku akan kekal begini selamanya?. Firman Allah dalam kitab agamaku mengatakan Dia tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu selagi kaum itu tidak mengubah nasib mereka sendiri. Ya, aku harus berubah. Namun ke tahap mana terpulanglah kepada diriku sendiri nak mengubah ke tahap mana.

Biasa kalau nak beli pakaian, hanya tiga tempat jer yang aku tuju iaitu H&M, Uniqlo dan FOS. Akan tetapi, top priority pastinya H&M dan Uniqlo. Namun aku tak pernah anggap diriku hipster sebagaimana housemate aku yang lain. Sejujurnya aku bukanlah hamba fesyen, mujur juga kerana aku dilahirkan sebagai seorang lelaki selamba. Asal muat jer aku sarung. Tapi aku tetap mahu jadi cool. Sayang sekali, pakaian yang aku pilih semua tiada saiz aku. Aku tak mampu memakai Men Slim Fit Straight Jeans sebagaimana housemate aku.   
Lagipun aku bukannya hamba fesyen sebagaimana anak muda zaman sekarang. Mengaku hipster tapi poseur belaka. Ramai orang kata aku hidup dalam dunia aku sendiri. Well, perhaps they might be true. Aku memang tak terkesan dengan kata-kata orang lain kerana aku kenal siapa diri aku sendiri and orang lain tak berhak nak judge. Kerana mereka bukan Tuhan. Apa yang orang lain tahu pasal aku semuanya tip of the iceberg. Ya, mungkin kadangkala aku ni self-centered tapi bergantung pada keadaan. Kalau aku tak stress, gua hanya let-loosed jer. Aku open-minded dan mudah ikut flow, namun tak semestinya aku mudah berkompromi dengan perkara yang aku tak selesa. If you can pissed me out then why can't I do that on you?. Hidup kena adil bro. Berani buat berani tanggung. Aku seorang non-konformis, idealis dan realis. Aku hidup dalam falsafah aku sendiri.

To hell lah, orang nak kata apa sebab aku tahu dimana baik dan dimana buruknya perbuatan aku tu. Aku pun manusia bro ada hati dan perasaan. Akhir kata buat warkahku ini. Sejauh mana kita pergi kembalilah kepada fitrah kita. Mulai 

Shacklesmith : Mulai dari tahun ni, aku akan menulis warkah apabila hari lahirku, Ramadhan dan Syawal menjelang. Lihatlah kini dunia dilanda masalah, MH370 hilang tanpa sebarang kesan, MH17 ditembak jatuh, dan Gaza dilanggar geroda ganas lagi zalim Israhell. Brace yourself for more to come

No comments:

Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget