Monday, February 28, 2011

Siri Bercakap Dengan Pencacai (Episod Whateverlah)

Petang Jumaat lepas, sebaik saja pulang ke rumah dari menunaikan solat jumaat di masjid kawasan rumahku. Aku menelaah iPad milik akak aku, seperti biasa aku melayan Facebook. Dalam tengah syok melayan tu aku terperasan satu friend request dari seorang budak perempuan Kelantan yang juga sebaya aku. Aku amati secara teliti dengan betul-betul siapakah gerangan si Che Mek Kelate dari Pasir Mas, Kelantan ini. Tengok-tengok satu mutual friend pun dia takder ngan aku padahal bukan sorang member Kelantan yang aku ader dalam Facebook tuh. Camner dia dapat profile aku? Aku pun tak tau lah.

Keesokan harinya, aku ke kolej untuk membawa hasil projek akhirku yang belum siap sepenuhnya untuk dinilai pensyarah. Selepas dinilai, aku dengan member aku berangkatlah untuk online di sebuah restoran mamak yang tidak berapa jauh dari situ. Selepas makan dan sambil membincangkan mengenai tugasan akhir kerja bersama rakan aku itu, terdetik di hati aku nak meng-approve-kan si Mek Kelate tu. Mana tau kan, dia boleh jadi pengganti atau cinta baru buat member aku yang berasal dari Kelantan. Itupun kalau si Mek tu masih single. Kalau tak, member aku terpaksa cari yang lainlah. Perasaan ingin tahu menyelubungi aku dengan begitu mendalam sekali didorong dengan rasa curiousity yang meluap-luap dalam benak kepala otak aku.

Selepas meng-approve-kan si Mek Kelate tersebut tersebut aku pun mengusha lah profile dia. Bukan apa, nak jugak tau siapakah sebenarnya dia nie. Kalau stok fake profile memang aku reject awal-awal, maklumlah I dont want trolling spammer's shitting around my FB. Apa yang aku dapati adalah dia ni seorang pelajar UKM yang menuntut dalam bidang sains bioperubatan (fuyoh pandai jugak dia nie erk, huhu). Dalam cadangan nak tolong suggest kan kepada member sayang sungguh dia sudah berpunya. Tapi takpela, aku nak tau niat sebenar dia add aku sebagai 'kawan' dalam FB tuh. Maklumlah, aku ajer yang selalu tambah kawan tapi aku jarang di tambah orang. Nak approve pun seminggu baru OK-kan. Pada masa yang sama, aku memberanikan diri untuk bertegur dengan dia dalam chatbox FB. Ikuti apa yang aku paparkan di bawah.


Memula aku pun terkejut jugak sebenarnya tetiba ajer dia tuduh aku mengutuk Tok Guru kesayangan dia tu. Sebabnya aku tak silap sebelum ini pun setakat mengkritik ajer sikap Tok Guru tu pun menggunakan bahasa yang lembut dan tidak kasar seperti orang lain. Kritikan aku hanya membina dan tidak berdasarkan emosi melampau. Berbalik kepada si Mek Fariha ini, aku terpaksa cool ajer melayan memandangkan dia seorang perempuan dan aku kenalah berlembut dengan dia. Takkanlah nak memaki hamun pulak macam ahlul politikus yang lain. Lelaki kena bijak mengatur keadaan dan tidak seharusnya membangkitkan kemarahan tanpa fikiran yang waras. Ini adalah petua yang aku belajar sejak dari meningkat dewasa dahulu.



Sepanjang pemerhatian aku terhadap totok-totok kipas susah mati pencacai PAS ini aku mendapati bahawa depa memang terlalu obses dengan tokoh tuan paling besar tampuk pemerintahan PAS Kelantan ini. Usahkan dijentik, nak cuit sikit pun tak boleh. Aku tak bolehkan nafikan, selama lebih 20 tahun memerintah walau dilanda keuzuran sekalipun. Tok Guru tetap berusaha memacakkan tongkat di bumi untuk terus memimpin Kelantan. Cuma aku tak berkenan adalah sikap lidah biawaknya itu yang dulu pernah mengatakan bahawa syaitan dan DAP sama sahaja tapi sekarang siap boleh pulak berkawan dengan DAP?. Bukan setakat berkawan, malah jadi kuda tunggangan a.k.a. anjing paling setia buat DAP lagi. Almaklumlah, beliau sendiri berkata suatu ketika dahulu. Usahkan sahaja DAP boleh membantu PAS menubuhkan negara 'Isle', kalau SYAITAN nak tolong pun takpe. Dalam banyak yang aku tak berapa berkenan mengenai beliau secara amnya, adalah ketika beliau menyelar pendapat Ustaz Harussani mengenai perpaduan Islam. Punyalah teruk sampai Mufti Perak tu kena sampai difitnah dengan dahsyat sekali.


Dulu sewaktu PAS (kuda tunggangan paling setia) memerintah Perak sebagai boneka DAP, bukan main hebat lagi puak-puak pencacai menyokong pengharaman konsert JomHeboh di Perak pada masa itu dan juga berkenaan sumpah mubahalah Anwar Ibrahim mengenai isu liwat keduanya. Tapi sekarang bukan main dahsyat lagi puak-puak yang sama ni menyalak dengan lolongan serigala malam yang memecahkan gegendang telinga sesiapa yang mendengarnya membelasah Ustaz Harussani sebagai boneka UMNO. Puncanya, adalah disebabkan berikut, 

1.  Islam hanyalah atas nama PAS, selain daripada PAS Islam mereka boleh dipertikaikan.

2. Sesiapa yang menyokong PAS, walaupun jelas bercanggah dengan kehendak atau ayat al-Quran, itu tidak mengapa, hal ini adalah kerana PAS mempunyai tafsiran mereka tersendiri.

3. Kata-kata Tuan Guru Mursyidul PAS selalunya tidak boleh dibantah, walaupun banyak kenyataan beliau bercanggah dengan ajaran Islam. Sehingga kini, sama sekali tidak kedengaran dalam kalangan ulama-ulama PAS yang sanggup menegur atau mengkritik Nik Aziz. Seolah-olah segala kenyataan Nik Aziz benar berlaka selama ini.

4. Islam yang betul, hanyalah Islam yang dibawa oleh PAS, Islam orang lain, semuanya salah. Jika mahu memperjuangkan Islam, kena masuk PAS dahulu barulah dikira sebagai pejuang Islam.

5. Kebanyakan penyokong PAS percaya bahawa Islam itu adalah dengan mengikut tafsiran PAS, dan tafsiran orang lain, semuanya hampir salah. Jika sesuatu tafsiran itu (al-Quran/Hadis) menyokong pegangan PAS, maka itu betul, tetapi jika tafsiran tersebut seolah-olah merugikan PAS, maka tafsiran tersebut adalah mungkar dan tertolak sama sekali, walaupun ayat al-Quran sudah terang maksudnya.

Salahkah Ustaz Harussani mencadangkan agar mewujudkan kerajaan perpaduan kerana itu akan menyatupadukan umat Islam di negara ini?. UMNO juga ada kelebihan tersendiri begitu dengan PAS yang dikatakan kononnya mahir dalam bab-bab agama itu. Lagipun bukankah itu tugas sebenar seorang mufti yang merangkap seorang ulama untuk berperanan menyatukan umat Islam. Bukan seperti jalan Nik Aziz yang suka memecahbelahkan dengan pendapat yang mengelirukan. Berbalik kepada perbincangan aku dengan budak Kelantan itu, sungguh sedap mulut dikatanya mufti Perak tu ulama UMNO sedangkan Ustaz Harussani adalah mufti yang dilantik DYMM Sultan Perak. Beliau takde keahlian UMNO bukan macam Nik Aziz pegang keahlian PAS sampai ke tahap mursyidul am yang lebih berkuasa dari Presiden sendiri (itu pemerhatian saya kerana beliau lebih menonjol dari TG Dato Seri Haji Hadi). Aku suruh dia kemukakan bukti di mana aku mengutuk Nik Aziz dengan begitu teruk sekali tapi dia kata tak ingat. Macam tu kah nak menegakkan kebenaran?. Itulah pasalnya akibat ketaksuban yang begitu mendalam sangat terhadap tokoh yang dipuja sampaikan digantung potretnya wajahnya merata-rata. Adakah Islam mengajar umatnya untuk menjadi terlalu taksub sebegitu?. Ini bukan akidah kita tapi akidah golongan sosialis komunis ateis yang tiada Tuhan tapi terpaksa bertuhankan tokoh pemimpin mereka yang dibina patungnya merata-rata segenap ceruk negara.


Lepas tak puas hati tak dapat mengemukakan bukti dimana aku mengutuk Tok Guru Nik Aziz dengan begitu teruk sekali dia pergi pusingkan cerita bagaimana keperibadian Nik Aziz yang dikatakan begitu zuhud dan menolak kemewahan sampai dibandingkan dengan Menteri UMNO yang lain kononnya bagai langit dan bumi. Nik Aziz tak tinggal di rumah besar dan mendermakan 'segala' gajinya.  Lepas dibawa cerita kononnya Najib sebagai PM mungkin telah 'mencuri duit rakyat'. Benarkah begitu?, dulu berlegar cerita mengenai blogger Syed Azidi a.k.a. Kickdefella yang mendapat upah lebih RM 4 juta dari kerajaan Kelantan untuk memburukkan Pak Lelah dulu. Dari mana datang duit sebanyak itu?, mesti duit rakyat jugak kan. Kenapa tak gunakan duit sebanyak tu untuk menaik taraf masjid dan kebersihan bandar Kota Bharu?. Usah dipusingkan cerita kalau dikata duit itu datang dari hasil perniagaan kaum kerabat dan kroni Tok Guru sendiri. Dakyah pembangkang yang mengatakan kononnya ahli politik UMNO kaya raya sebab makan duit rakyat memang kadangkala tak masuk akal dan menampakkan kejumudan fikiran mereka sendiri. Difahamkan mereka banyak duit sebab pegangan saham mereka dengan syarikat swasta ditambah lagi dengan kemudahan akses kabel dengan rakan-rakan kongsi mereka sendiri yang mempunyai jaringan yang luas dikalangan golongan ahli perniagaan. Senario ini bukan setakat berlaku di negara ini ajer malahan di negara luar jugak. Seorang ahli politik yang nak naik perlu merapatkan diri dengan golongan korporat supaya mendapat pegangan saham dan financial backing. Semua ahli politik buat benda ini. PAS pun tak terlepas sekali. Cuma mereka tak lebih menonjol sebab takde media coverage. Maklumlah, media massa kan putar belit. Begitu jugak Harakah. Ingat Nik Aziz nak masuk politik sebab nak kaya?. Apasal tipikal sangat kepala otak kau wahai Mek Fariha. Dia masuk politik sebab nak kuasa lah. Apa lagi.

Kau attack lah Najib sekalipun aku tak kisah. Aku peduli apa, aku bukan pengtaksub tegar pemimpin politik macam puak kau. Kau dah sampai mendewakan sangat wali kau tu macam maksum sangat. Manusia bukannya perfect macam Rasullullah S.A.W pun. Takkan aku tak boleh nak kritik langsung. Aku dah kritik Najib banyak kali dah sebagai anonymous dalam ruang blog. Aku ada hak bersuara, lagipun bukan juak-juak pakatan kau yang lantang sangat nak kebebasan bersuara. Manusia kalau diampu bagai nak rak, boleh naik ke tahap Dajjal. Kuasa dan nafsu memang tak boleh dipisahkan, hatta seorang yang kononnya bergelar ulamak sekalipun. Lepas tu kau suruh aku nasihatkan Rosmah tu pakai tudung. Bagi aku takpelah, tunggulah dia mendapat hidayah nanti. Kita hanya mampu berdoa ajer. Kalau korang nak buat petisyen. Go on, biar orang Melayu semua sokong nanti. Tapi ingat, jangan lupa pergi tarbiahkan semua pelacur kat Kota Bharu tu sekali. Ingat sikit, udahler depa tu bertudung tapi burit semua dah rabak kena tonyoh batang peliaq bermacam-macam jantan jongos!. Aku walaupun bukan satu negeri dengan kau sungguh berasa malu kerana aku umat Islam. Dahlah Kota Bharu tu diisytiharkan sebagai Bandaraya Islam oleh Tok Guru kau yang kononnya ulamak tersohor tu. Tapi ada ramai pelacur yang bersepah macam ayam jatuh dari kontena lori, apa cerita beb?. Kata Serambi Mekah tapi macam Serambi Bermukah adalah. Yang dedahkan ini semua pun blogger Kickdefella, orang yang paling dipercayai Tok Guru engkau untuk menyebarkan propaganda dia. Aku walaupun bukan lagi penyokong atau pencacai pembangkang sekalipun tapi aku masih layan lagi cerita dia.



Takkan kau nak bandingkan pemimpin kau dengan Perdana Menteri yang duduk di Putrajaya tu. Kalau macam tu aku cadangkan kalau si Anwar tu memerintah biar dia robohkan saja Seri Perdana tu dan bina rumah kayu. Amacam cantik tak Mek?, boleh buat dengan sekecik-kecik-keciknya sekali. Lebih kecil dari jamban rumah kau lagi cantik. Siap lengkap dengan tempat tidur, berak, dan mentekedarahnya sekali. Boleh jimat kos kan?. Nak jimat lagi sampai tak mencuri duit rakyat?. Apa kata tumpang saja rumah Tok Guru kau saja. Lebih afdhal gitu. Kau mintak aku ambik poin kau, tapi kau ada ambik poin aku tak?. Takdekan, kau silap orang. Dengan budak sekolah yang jahil sejarah politik bolehlah kau kencingkan puas-puas pasal politik pembangkang kau tu. Tapi bukan aku ye, aku ada pendirian aku sendiri. Sedangkan pendirian kau aku hormat inikan pulak kau perlu menghormati pendirian aku. Maaflah kalau aku tak dapat nak further chat dengan kau sebab WiFi mamak tu buat masalah pulak. Aku tau, tak guna nak berdebat pasal politik nih. Pasal politik lah, ukhwah persaudaraan terjejas. Adik beradik boleh bergaduh, satu kampung boleh berperang dan organisasi sampai berpecah-belah. Nasib baik kau tukar profile picture dengan gambar kartun anjing, kalau tak aku tupun akan sensorkan sekali. Haha :D :D

Begitulah cerita perbualan aku dengan si Mek Fariha nih, tak silap aku pun dia ada blog jugak nama super scientist entah apa kebendanya. Bukan niat aku nak tikam dia dengan kerambit (orang Kelantan panggil lawi ayam) pusaka aku nih, tapi sekadar sebagai catatan hidup aku yang belajar mengenai selok belok politik ini. Tak dinafikan politik itu memang kotor, dikalangan totok pembangkang Dato Seri Najib digelar 'Najis' dan begitu juga dikalangan totok kerajaan Tok Guru Nik Aziz digelar 'N.ajis'.  Bagi aku kedua-dua tokoh ini sedang bergelumang ke dalam lubang najis yang kita biasa kenali sebagai politik. Kenapa aku kata mereka bergelumang dalam najis?. Sebab politik moden ini memang kotor lebih-lebih politik di kalangan kaum Melayu Islam di negara ini sememangnya tak membina langsung. Jatuh sana, jatuh sini yang puak PAS pulak kalau nak jatuhkan pemimpin UMNO sampai hal tepi kain suami isteri pun depa selak sekali. Aduh, memalukan sungguh. Kalau DAP!G boleh bersatu hati dengan parti sekaum mereka kenapa tidak UMNO dan PAS. Asyik nak berkelahi ajer, aku harap biarlah Dewan Rakyat kita macam Parlimen Taiwan. Nak jugak tengok MP kita bergusti. Haha :D. Dah, malas aku nak selak bab politiking nih. Semoga Allah SWT memberkati para pemimpin kita dengan segala kesihatan untuk mereka meneruskan tugas bebanan memimpin kita. Amin

P/S : Daku bukan pejuang demokrasi..











2 comments:

Nor Azliza said...

syer pon bukn pejuang demokrasi... politics is not my soul... sometimes its juz like rubbish.. tp politic nieyh jgk yg develop our country.. rite? btw... hehe.. betol jgk...

Shacklesmith said...

ya benar saudari.. sedia mklum, politik ni ade 2.. satu cara islam dan satu lagi yg digunapakai hari termasuk oleh parti kononnya memperjuangkan islam tapi hangat2 tahi ayam kuku adalah cara yahudi.. mmg politik gaya yahudi rubbish pun..

lihat sajelah politik melayu skrg.. takde yg membinakan lgsg.. sana sini ramai berebut jd penyebar berita utk menjatuhkan pemimpin seagama..

psl demokrasi tu.. terus terang mmg saya tak percaya langsung.. bg sy, ianya umpama fitnah dajal di akhir zaman.. oleh buat apa demokrasi? buat cara islam sdh.. bkn ke agama itu syumul :)

Cool Link's Mesti Clicks!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masuk Jangan Segan-Segan

Nak Ke Mana Pulak Tu?

Jangan Ke Mana-Mana!!

Wibiya Widget